Salah gaul itu gasik!


Yap. Pergaulan anak muda zaman sekarang emang udah banyak banget jenisnya, seperti yang sering dibilang YOLO / You Only Live Once. Hidup itu cuman sekali, begitulah kata-kata andalan mereka untuk melakukan sesuatu hal yang mereka sukai. Menurut survey yang gue lakukan. Ada beberapa lingkungan dan pergaulan anak muda zaman sekarang yang gasik banget. Contohnya :

1. TAWURAN ANTAR PELAJAR

Tawuran Pelajar
tempo.co

Ini gak banget, tawuran antar pelajar sering banget masuk berita, dan korbannya juga udah banyak. Biasanya terjadinya tauran ini gara gara ada kompor, ya seseorang atau kelompok yang merasa keren karna kekuatannya. Di Jakarta sendiri udah banyak kasusnya, Bukan cuman anak Stm aja, Tawuran juga udah menjadi trend bagi pelajar Smp. Miris banget ya ? Duh Bro.. Lo hidup bukan di zaman gladiator, jadi gausah sok jagoan. Kasian orang tua udah jungkir balik jingkrak jingkrakan nyari duit buat nyekolahin anaknya biar pinter, anaknya malah tawuran.

2. BALAP LIAR

Balap Liar
yudibatang.com

Disini siapa yang suka sama kecepatan ? Merasa tertantang untuk adu kecepatan ? mendingan lo masuk sekolah balap resmi aja atau ikut kompetisi balap resmi siapa tau lo bisa bawa nama indonesia di arena balap, Lebih keren dibandingkan Balapan liar di jalanan. Balapan liar indentik dengan terong-terongan dan cabe cabean wihh... Apa sih Untungnya Jadi pembalap liar ? Yap, biar keren, biar bisa nidurin cabe cabean gratis, terus nyari uang jajan dari taruhan. Inget bro uang kotor itu abisnya ga kerasa, lagian juga bahaya.. Bukan nyawa lo aja yg terancam tapi orang lain yang ada dijalan juga terancam gara gara lo.. Kalo lo nya sih Boam haha...


3. DUGEM

google.com

Masuk club malem itu gampang, Asalkan apa ??? punya duitttt. Pinterrrr. Pergaulan dengan dunia malam ini udah menjadi lifestyle bagi beberapa kalangan. Bahkan pelajar Sma pun sudah banyak yang menjadikan dunia malam seperti ini sebagai gaya hidupnya. Katanya kalo kita ga dugem itu kita gak gaul, gasik dan ga hits. Dunia malem itu memang banyak banget godaannya. Dari mulai setan sampe jablai ya adanya di malem hari. emang pernah lo liat setan atau jablai beroprasi disiang hari ? kalo pernah berarti dia bener bener salah gaul. "ah bro, gasik lo, gak gaul" Ibarat rokok tanpa korek, Dugem tanpa alkohol itu hambar rasanya. Kalo udah mabok repot, bawaannya khilaf. Minta duit alesannya buat kerja kelompok, Mijem mobil bokap alesannya buat tugas. merasa keren gitu ?

4. SEX BEBAS

infobanua.com

Zaman sekarang, udah jadi rahasia public yang namanya hamil diluar nikah dari anak Smp, Sma sampe mahasiswa, sex bebas kadang menjadi trend dalam pergaulan. Sekarang kebanyakan anak muda yang alasannya kuliah jauh dari rumah, nyari tempat kost yang pertama ditanyain adalah "disini kosannya bebas ga ?" alasan paling mulia nyari kosan bebas itu adalah biar bisa kerja kelompok atau belajar bareng sama temen kalo ada tugas dan alasan terselubungnya adalah bisa ajak pacar main kekosan. Cewek, Cowok sama aja, mereka juga punya nafsu.

Siapa yang disini ga pernah nonton bokep ? atau siapa yang gatau bokep ? Zaman modern kaya sekarang bokep itu gampang banget didapetin, Mulai dari website sampai grup sex di line, bokep itu gampang banget didapetin. Percaya deh nonton bokep itu ngebuat pikiran jadi kotor dan dari situlah banyak yang mengatas namakan cinta sama pasangannya hanya untuk kepuasan sesaat. Katanya cinta, kok gitu ? Cinta itu saling menjaga bro bukan merusak!. "Kan biar ga kaget nantinya..." Maksud Loh... ?

5. NARKOBA DAN OBAT OBATAN TERLARANG

sehatfresh.com

Ini adalah pergaulan yang menyiksa diri. Karna efeknya yang membuat kita semangat dan percaya diri kita jadi tinggi banyak orang yang menggunakan barang haram tersebut. Anak muda adalah yang paling rentan terkena narkoba. Efek yang diberikan hanyalah sementara, makanya orang yang sudah menjadi pecandu, selalu ketergantungan menggunakannya untuk doping, Ga heran kalo banyak kabar pecandu narkoba mati karna over dosis.

Gue pernah bertemu seseorang yang bilang :

"Yaelah bro! kaku amat hidup lau. Hidup cuman sekali, kapan lagi lo nyobain hal yang begini"

Beberapa lama kemudian, gue mendengar kabarnya kalo orang itu udah mati karna over dosis. Serius. Ini miris. Padahal dia tau kalo hidup itu cuman sekali, harusnya dia makenya jangan setiap hari *eh tapi karna dia tidak berfikir jernih dan isi otaknya negatif semua ya seperti itu jadinya. Hmm..

"Dari pada obat obatan, suntik suntikan mendingan yang alami alami aja bro"

marijuana1.co

Kata siapa ? Yang alami alami seperti ganja atau sejenisnya itu mempunyai efek samping juga, Pengguna ganja, kebanyakan orangnya santai relax dan cinta damai, karna efeknya itu ngebuat kita melayang terbang atau ada juga sejenisnya yang membuat kita berhalusinasi/ngablu alasan seperti ini yang kadang membuat seseorang menggunakan ganja. Tapi percayalah setiap tarikan dari asap asap kedamaian itu membuat saraf kita terganggu, putus / rusak, makanya ga heran orang orang yang sering make ganja kadang ga nyambung, cenderung lemot dan pemakaian terus menerus bisa membuat orang menjadi gila.

Masa muda adalah masa-masa yang paaaaling menyenangkan. Banyak hal yang lebih bermanfaat dan tentunya asik untuk dilakukan dibandikan dengan menghabiskan waktu untuk pacaran berduaan didalam kamar. Ingat pacaran seperti itu tidak sehat. Buat lo yang masih terjebak dalam pergaulan seperti itu, gue cuman mau bilang "Gaul lo gasik!" Sebelum terlambat dan mumpung masih ada kesempatan, coba pelan pelan berubah, yang penting ada niat dari dalem hati, gue yakin lo pasti bisa.. Asekk..

Karna kita adalah penentu kesuksesan diri kita sendiri, berfikir positif itu penting. Sangat penting, sehingga kita tidak gampang tergoda dengan hal-hal dan pergaulan yang dapat merugikan kita kedepannya. Menurut lo, pergaulan gimana lagi yang gasik ? yuk share...


Cinta pertama bikin phobia


Banyak orang yang bilang kalo cinta pertama itu sulit untuk dilupakan, dari mulai orangnya sampai rasanya yang bikin hati engga karuan, bisa dibilang cinta pertama itu sama seperti supir bajay, yang kalo mau belok, cuman dia dan tuhan yang tau. Begitulah cinta engga ada yang tau kapan dia akan datang dan kapan dia akan pergi. Kita cuman sebagai media yang hanya bisa merasakan kehadirannya.

Namanya juga cinta, merasakan sakit adalah hal yang biasa terjadi. Dulu waktu gue masih duduk di bangku kelas 4 Sd gue pernah ngerasain yang namanya jatuh cinta. Mungkin cinta datang lebih awal untuk gue, tapi jelas itulah pertama kali gue ngerasain rasanya jatuh cinta untuk yang pertama kali.

Kisah gue dimulai dari waktu gue menjadi anak pindahan baru atau yang biasa disebut anak baru di Sd itu. Pertama kali gue masuk sekolah, gue menjadi bahan perhatian dari anak anak yang lainnya, disana cuman ada dua kemungkinan. pertama, anak anak ngeliatin gue karna baju seragam sekolah yang beda sendiri dan kedua, apa emang karna keunyuan gue yang menarik perhatian anak anak yang lainnya ? Gue yakin sih yang kedua. fix yang kedua.

Dari sekian banyak mata yang mengarah ke gue (azeek) mata gue tertuju pada satu cewek yang menarik perhatian gue, dia cantik dan tetap seperti itu. Gue kenal dia, dia adalah tetangga depan rumah gue, tapi gue cuman tau itu, gue sama dia engga pernah bicara sebelumnya, se-sekalinya paling kita hanya saling melontar senyum jika berpapasan. Entah kenapa gue suka cara kita bertegur sapa.

Senyumannya yang manis dan bola matanya yang indah sering kali membuat gue kehilangan kata kata untuk sekedar menyapanya. jangankan berbicara, melihatnya dari jarak 5 meter aja gue suka salting gimana gitu. Payah..

Biasanya orang secara engga langsung akan sadar jika sedang diperhatikan, dan itulah yang gue lakukan disekolah, gue selalu menantikan kesempatan untuk mencuri-curi perhatiannya. Berharap kalo dia ngeliatin balik ke arah gue. Mata gue selalu berusaha menarik perhatiannya. Iya gitu aja terus, tapi dianya mah cuek, boro boro ngeliat balik kearah gue, kan sedih.

Pernah sesekalinya ketika dia ngeliatin balik kearah gue, dan saat itu gue seneng banget, karna setelah sekian lama gue berusaha untuk mencuri perhatiannya akhirnya berhasil juga, dan semenjak itu hampir setiap hari gue sering bertatapan mata sama dia, dan hampir setiap hari juga setiap pulang sekolah gue loncat ketempat tidur dengan girang, 

“Krek”

Bunyi apa itu ? kata gue dalem hati, 

Awalnya gue mengira itu suara tokek, wah bisa hoki nih gue denger suara tokek #kataorangdulusihgitu. Tapi engga mungkin, tokek kalo bunyi tuh 3 kali. Ini cuman satu kali dan itu juga pendek durasinya. Tapi yaudahlah gue engga peduliin lagi, mungkin suara tetangga sebelah kali, kejedot tembok.

Semangat gue masih membara saat itu, ketika sore mulai tiba, gue langsung mandi dan berniat untuk main kerumahnya, ya sekedar ngobrol-ngobrol aja gitu. Gue melihat sekitar, rombongan ibu yang biasa ngerumpi belom pada keluar, disana cuman ada gue dan seekor kucing yang sibuk mengeong disamping gue.

Disaat gue berjalan menuju kedepan rumahnya, ternyata si kucing itu ngikutin gue dan terus mengeong kearah gue. Wah ini bakalan jadi pengrecok nih, kata gue. Gue mencoba menyingkirkan dengan perlahan kucing itu kepinggiran jalan, dan tetap aja dia balik lagi ngikutin gue lagi.

kan gue udah bilang cing, “jangan batu, jangan ngikutin gue gitu!” kata gue sama si kucing itu
Kucing itu cuman menjawab “meongg” dengan muka yang sedikit menantang. Ini kucing kok lama-lama songong ya, cara halus udah gue cobain tapi dia makin jadi, bikin emosi gue aja nih kucing.
“cing gue bilangin nih ya sekali lagi, cabut gak lo dari belakang gue atau gue tendang kejang-kejang lo nanti” kata gue dengan nada yang sedikit serius.

Lagi-lagi itu kucing pala batu banget, dia cuman jawab “meong” Wah bener nih kucing nantangin gue, akhirnya gue membalikan badan gue dan berusaha menggeretak itu kucing dengan pura-pura mau nendang dia.

“bleeetak” 

terdengar suara kaki gue yang mengepak jalanan, ini gertakan pertama yang gue lakukan, kucing itu cuman merespon “meong” Astagaaaa, bener-bener nih ya kucing, batu banget! Lo nantangin gue ? oke.. gue terima tantangan lo cing! Rasain ini!!! Seketika gue melayangkan kaki gue kearahnya.

Cyiiaaaatttttttttttt…

Ebuset, itu kucing sarap. Dia bukannya kabur malah nyakar gue, ini namanya bukan gue yang nyerang, tapi gue diserang. Wah bener ini kucing sarap nantangin gue. Dan terjadilah pertatapan mata serius antara gue dan kucing gila itu.

Sekali lagi gue melakukan gertakan dengan mengepakkan kaki gue kejalanan, dengan harapan kucing itu takut, tapi setelah gue menggertak dia malah masang posisi siap untuk mencakar. Untuk kedua kalinya gue melayangkan kaki gue kearahnya, dan untuk kedua kalinya juga kaki gue kena cakarannya, Aihh perih juga yak rasanya, kata gue dalem hati.

“Meonggggrrrrrr” Terdengar suara dia geretak gue.

Ga gentar boss!! Kata gue. Sambil menahan sakit gue kembali melayangkan kaki gue kearahnya, dan seketika dia langsung menyerang gue dengan cakaran yang bertubi-tubi.

Wah ini mah kucing ga normal kata gue, kaburrrr…..

AWAS LO YA CING!! TUNGGU PEMBALASAN GUE!! kata gue sambil masuk rumah.

Setelah pertempuran gue dengan kucing yang menggagalkan rencana gue, yang gue butuhkan saat itu adalah selonjoran dikasur kesayangan gue. Akhirnya gue langsung lari kekamar dan loncat kekasur kesayangan gue dan disinilah kesialan gue selanjutnya datang.

Saat gue mendarat diatas kasur, kasurnya itu roboh, dan kali ini gue ga bisa berusaha untuk kuat lagi, karna ini sakitnya double broh... Suara “krek” tidak lagi terdengar, melainkan suara “bletak… pretek-pretek” yang gue dengar. Itu adalah mix dari suara tempat tidur yang roboh dan badan gue yang mulai rapuh.

Sejak itu gue jadi trauma dan takut sama kucing, dan beberapa saat setelah itu dia pindah rumah dan sekolah juga. dan parahnya gue belum sempet bilang kalo gue suka sama dia dan dia adalah cinta pertama gue. hmm..

Setelah beranjak dewasa, trauma gue dan rasa takut gue sama kucing menghilang. Malahan sekarang gue memelihara beberapa kucing dirumah. dan sekarang gue menjadi salah satu pecinta kucing. Kenapa ? karna cinta yang datang setelahnya itu jatuh pada cewe yang suka banget sama kucing. Semenjak kita bersama kita melihara kucing sama sama, merawatnya dan menjaganya dan menyayanginya sepenuh hati... Sama seperti hubungan kita pada saat itu. tapi HAHAHA udah putus. 

SEKIAN. 

Gagal Merdeka Dihari Kemerdekaan


Setiap orang pastinya tau kan, kapan Negara yang paling kita cintai ini merdeka ? Yap, tepatnya tanggal 17 Agustus 1945 meskipun banyak juga yang bilang, bahwa Indonesia belum merdeka sepenuhnya setelah hari itu. Tapi kurang lebihnya kita harus bersyukur kepada Allah SWT dan kepada para pahlawan yang telah berjuang pada masanya.

Berkat perjuangan mereka sekarang kita bisa merasakan “merdeka” diberbagai sisi lain. Misalnya, di zaman sekarang kita bisa belajar dan menuntut ilmu tanpa takut ditembak oleh para penjajah dan di zaman sekarang juga kita bebas mengeluarkan pendapat tanpa harus merasa takut diculik oleh siapalah itu gue lupa namanya…


Perbedaan yang paling terlihat antara zaman dulu dan zaman sekarang adalah dibidang teknologi dan informasinya. Sedikit mundur kalo zaman dulu ngobrol sama pacar aja harus pake telpon kaleng yang di iket benang, terus mau ngirim surat aja harus pake burung merpati, beruntung kita bukan generasi zaman kuda gigit besi waktu itu.


Setelah masa kemerdekaan, teknologi sudah semakin membaik untuk berkomunikasi bisa melalui telpon tetapi telpon pada zaman itu bisa dibilang sangat mewah dan hanya kalangan tertentu yang bisa menikmatinya. Sehingga cara berkomunikasi yang paling trend saat itu adalah dengan surat menyurat. Kebayang dong untuk sekedar bilang aku kangen kamu aja sulit, gimana aku bisa sanggup LDRan sama kamunya #ea


Tapi menurut pengamatan yang gue lakukan secara asal dan kebenarannya tidak bisa dipertanggung jawabkan, gue menyimpulkan bahwa orang zaman dulu kalo pacaran mungkin lebih setia dibandingkan orang yang pacaran di zaman sekarang. Bayangin aja, untuk bilang aku kangen kamu aja sampainya 3-5 hari, belum lagi nungguin balesan dari kamu, paitnya 10 hari untuk aku tau kabar dari kamu. 


Untungnya meskipun kita suka marahan, kamu ga pernah bales surat aku dengan kata "O, G, dan Y" doang ya dalam surat itu,coba kalo kamu sampe bales begitu sungguh nyesek diriku nungguin 10 hari cuman buat baca balesan surat dari kamu. Untuk bilang "Aku mau putus" aja aku udah males balesnya lagi. 


"AKU KANGEN SAMA KAMU SAYANG, KAMU LAGI KENAPA ?? CERITA SAMA AKU. PLEASE MAAFIN AKU. AKU SAYANG SAMA KAMU! KAMU BOLEH MARAH SAMA AKU, ASALKAN BALESNYA JANGAN SINGKAT SINGKAT YA - COWOK -
Sambil menunggu surat balasan, si cowok cuman bisa melihat keluar jendela dan menatap bulan seakan bulan itu membentuk wajah kekasihnya, berharap kekasihnya yang jauh disana juga melakukan hal yang sama sepertinya. Dan tibalah surat balasan dari kekasihnya...

"GAK,GPP - CEWE-

Si cowo cuman bisa nyengir ketika ngebaca surat dari cewenya sambil bilang ANJASSS gak gini juga kali balesnya. Sue.

Wahahaha... Itu buat yang "punya" pacar, gimana yang gak punya pacar ya alias jomblo ? gimana cara dia kenalan sama cewek gitu selain kenalan langsung/ lewat temen sekolah ? mungkin jomblo pada saat itu menggunakan perjodohan sebagai jalan alternatif yang paling mulia. Hmm sudah kuduga mungkin itu dia sebabnya kenapa perjodohan menjadi trend di zaman dulu, ternyata oh ternyata...

Di zaman sekarang, perjodohan udah jarang banget, yang namanya jomblo mah jomblo aja, kudu usaha, toh media sekarang banyak, masa masih jomblo aja haha... #lagilupakalojomblojuga

Ngomongin usaha, gue jadi inget dulu waktu gue lagi berusaha kenalan sama seorang cewek ya kita sebut saja dia mawar. Usut punya usut si mawar ini adalah temen kursusnya temen gue si beno. Pertama kali gue ngeliat si mawar itu ketika gue diajak gabung buat nongkrong bareng sama si beno sehabis dia pulang kursus dari situ gue mulai kenal dan kepoin si mawar.

Beberapa waktu setelah itu, gue ngebujuk si beno buat ngajak gue nongkrong lagi sama temen temen kursusnya pastinya sama mawar juga. Sampai akhirnya si beno cerita kalo si mawar itu lagi deket juga sama temen kursusnya namanya rendi. Setelah gue cari tau tentang rendi akhirnya gue inget, ternyata rendi itu adalah rival gue waktu SMP.

Gue kenal sama rendi itu gara-gara dulu pernah suka sama cewe yang sama juga, dan pada saat itu gue kalah cepet sama dia. Dan untuk yang sekarang gue gamau sampe kalah lagi sama si rendi. Karna beno, rendi dan mawar itu satu tempat kursus, gue juga engga mau kalah. Akhirnya gue bujuk emak gue untuk bisa kursus juga ditempatnya si beno.

Setelah gue kursus disini, gue jadi makin deket sama mawar dan Rendi, ibarat judul ftv "satu bunga dua kumbang" ditempat kursus ini. Mawar udah tau kalo gue suka sama dia, dan dia juga udah tau kalo rendi suka sama dia juga.

Gue:
Kok bisa ??

Mawar:
Tadi rendi juga sms begitu ke aku.

Gue:
Terus kamu jawab apa?

Mawar:
Aku belom jawab, aku bingung.

Gue:
Udah pilih aku aja hehe..

Mawar:
Kok kamu sama rendi smsnya samaan sih, ngomongnya begitu, barusan dia juga bilang kaya kamu. Yaudah besok pulang kursus jangan pulang dulu besok aku jawab aku pilih rendi atau kamu.

Sial si rendi nyamain gue aja. Hmm..

Keesokanya ditempat kursus kita ngumpul dulu sebelum pulang, ada pembagian team untuk game besok tanggal 17. Jadi tempat kursus ini juga ngadain 17an buat anak muridnya. tapi game yang diadain engga seperti acara 17an antar kelurahan gitu. Parahnya berita tentang satu bunga dua kumbang itu sudah bocor ke anak sekelas, gue dan rendi dipanas panasin sama anak anak disana.  

1 team itu terdiri dari 2 orang, semua anak dikelas udah pada mempunyai pasangannya. Tinggal gue, rendi, beno dan mawar.

UDAH SI WISHNU ADU DULU AJA SAMA SI RENDI, YANG MENANG PASANGANNYA SAMA MAWAR DAN YANG KALAH SAMA SI BENO HAHAHA

Malam itu semuanya menjadi kompor, semua mata mengarah ke gue dan ke rendi, tapi tetep mata gue mah ngarahnya ke mawar hehe..

Rendi :
OKE.. SIAPA TAKUT!

Gue :
OKE! NGADU APA KITA ?

Beno :
BALAP KARUNG INDOOR DILANTAI YANG DITABURIN TEPUNG!

Rendi :
OKE!!

ANJASSS ini anak anak pengen bikin gue ngejeledak kali ya *kata gue dalem hati. Arena pun dipersiapkan sama anak anak, tepung pun ditebarkan, gue sama rendi pun bersiap di garis start.

Ini licin banget serius, gimana ceritanya gue loncat loncatan ngebut sampe garis finish kalo licin begini!!! Ngadu loncat loncatan sama pocong juga belom tentu menang itu pocongnya. Yakin deh..
Tiba tiba dari belakang mawar bisikin ke kita berdua kalo siapa yang menang lomba balap karung ini, dia yang akan dipilih sama mawar jadi pacarnya.

Tapi karna gue suka sama mawar dan gamau kalah sama si rendi, gue siap untuk loncat sampe garis finish. Mawarpun pergi dan menunggu di garis finish.

SIAPPPP!!! MULAIII!!!!

Rendipun melakukan loncatan pertamanya, dan diapun langsung mendarat dilantai karna terpeleset, pecahlah suasana ruangan itu dengan suara ketawa anak anak kelas termasuk gue yang ngakak ngetawainnya HAHAHA BELAGU SIH LO WKWK kata gue dalem hati. Guepun melakukan loncatan pertama gue dann.... DEPP!!!.. ANJASSS bener kan kata gue ini licin ngejeledaklah gue.

Suasana pun jadi tambah pecah dengan suara ketawa yang ga beraturan, untungnya yang jaga udah pada pulang semua, dan kuncinya dipegang sama anak-anak. Si rendipun berusaha berdiri dan melakukan loncatan untuk yang kedua kalinya, dan belum sempet dia loncat dia udah ngejeledak lagi karna saking licinnya. Gue yang masih lemes karna jatuh akhirnya mencoba berdiri untuk menjaga keseimbangan.. dan akhirnya jatuh lagi...

Seakan akan garis finishnya jauh itu banget ga nyampe nyampe, gue sama rendi jatuh bangun untuk sampai garis finish, segala macam gaya jatuh udah gue cobain, dari jatuh kedepan, nungsep, jatuh kekanan kekiri semuanya.. Isengnya lagi anak anak nyetel lagu dangdut yang "JATUH BANGUN AKU MENGEJARMU, SERRRR" sambil ketawa dan joget dia menikmati penderitaan ini. Sial.

Kalo sampe kalah ini bukan soal sakitnya lagi, tapi plus malu sama anak anak. Gue engga boleh sampe kalah. Sampai akhirnya sampailah gue digaris finish dannnn... Bukan gue pemenangnya, Sial. Digaris finish gue cuman bisa ngeliat si rendi dirangkul sama si mawar, dan gue ?? cuman bisa bersandar sama si beno. Hiks...

Sumber
Malam itu resmilah rendi dan mawar menjadi satu team plus pacarnya. Sepulang dari sana gue langsung ngurut dan berusaha melupakan semuanya.

Tibalah hari kemerdekaan itu, sehabis ngeliatin lomba 17an dideket rumah, sorenya gue dan beno pergi ke tempat kursus untuk mengikuti lomba. Mungkin hari itu gue sama beno lagi kurang beruntung sehingga engga ada satu game yang kita menangin. Untungnya si beno ngerti kalo badan gue masih sakit sakit bekas balap karung semalem jadi kita berdua kurang maksimal mainnya (alibi), tapi satu hal yang ga beno ngerti dari gue.

Sekarang bukan badan gue doang no yang sakit, tapi nih.. kata gue sambil nunjuk hati. hiks

Beno :
Yaelah nu, dihari kemerdekaan gini masih aja hati lo belom merdeka.

Gue :
Hari emang merdeka no, semangat 45 gue juga tetep membara, tapi merdeka menurut hati gue adalah ketika gue dan dia jalan bersama no, bukan melihat mereka bersama jalan berdua. Akh!

Udahlah.

Serpihan cerita yang kadang terlintas.

kenangan


Dulu gue pernah punya seseorang yang gue anggep special. iya itu dulu hampir sekitar 2-3 tahun yang lalu, kalo di ibaratkan martabak special di diemin 2-3 tahun mah udah ilang, jangankan 2-3 tahun, didiemin 1 jam aja udah ludes. Tapi yang ini beda, biar udah lama banget kenangannya masih aja anget, alias gue inget.

Waktu itu gue masih kelas 10 di salah satu Smk swasta di daerah Jakarta Timur. Lokasi sekolah sama rumah gue itu ya bisa dibilang jauh, dan yang namanya jauh itu sering kali di jadiin alesan terlambat dateng ke sekolah, alias telat. iya. itu adalah salah satu alesan pamungkas buat gue dan mungkin anak-anak yang lainnya.

Untuk seseorang yang sulit tidur dimalam hari, bangun pagi adalah suatu tantangan besar, 06:30 harus udah di dalam kelas, itu mata masih kiyep kiyep. Nyawa juga belum sepenuhnya ngumpul. Jadi ya wajar aja kalo sering tidur di kelas.

Telat bisa dibilang makanan keseharian gue dulu, Guru piket udah engga heran lagi melihat gue yang telat setiap harinya. Tapi untungnya, gue engga sendirian, yang telat itu banyak, dengan berbagai alesannya. Ada yang ban nya bocor, ada yang macet, ada yang rumahnya jauh, dan ada juga yang pura pura rumahnya jauh. Iya ada yang begitu.

Dari sekian banyak anak-anak yang telat, ternyata ada seseorang yang rumahnya engga jauh dari daerah rumah gue, namanya Bonge, itu nama panggilannya. Kalo nama aslinya David. Entah kenapa dia bisa dipanggil Bonge gue juga engga tau, dia adalah anak dari jurusan otomotif, dan dari terlambat itulah gue mulai kenal dan menjalin hubungan berteman sama dia.

Lama kelamaan kita jadi sering main bareng, dia suka main kerumah gue, dengan satu tujuan dia yaitu numpang online, atau pada jamannya di sebut OL.. Astaga bahasa itu, entah dari mana datengnya, kalo sekarang kelihatan agak aneh sih ya. Yaudahlah maklum kita masih alay banget waktu itu, kalo sekarang kan mendingan, (dikit).

Kalo dia udah main kerumah gue, gue selalu jadi nyamuk yang kerjaannya cuman ngeliatin dia chatingan sama pacarnya. Sesekali gue nanya apa dia jawab apa, gue ngomong itu dia jawab ini, engga pernah nyambung, bikin emosi. Saat itu gue ngerasain kaya lagi ngomong sama dora dan ranselnya.

Ini orang lama lama kok ngeselin ya, enggak! gue bukannya cemburu karna dia chating sama pacarnya. Enggak ! gue kesel karna dia enggak punya inisiatif gitu kenalin gue sama temen pacarnya yang cewe, kan lumayan aja jadinya biar sama sama seneng gitu, lo seneng gue seneng, Argh !! kata gue gerutu dalem hati.

Gue cuman bisa ngeliatin dia yang lagi ngeliatin foto pacarnya di facebook, keren banget. Gue jadi nyamuk di rumah gue sendiri. Sial.. 

Bonge :
cewe gue enak banget ya, sekolahnya jarang tugas engga kaya kita tugas mulu.

Gue :
wah iya nge enak banget, itu cewe lo lagi foto dimana nge ?

Bonge :
gatau ini didaerah mana gitu, dia lagi jalan-jalan sama temennya.

Next..

Next..

Next..

Gue :
tahan nge, tahan!! itu siapa nge ? astaga geulis pisan.. Ngeliatnya adem banget nge..

Bonge :
itu temennya cewe gue sen, single tuh dia..

Gue :
Ah serius lo ?

Denger dia single itu rasanya hati gue langsung dag dig dur der, Anjrit rasa apannn nih!!

Gue :
Lo harus kenalin gue nge sama dia!!

Bonge :
Yaudah nanti sore aja, ikut gue jemput cewe gue sekalian main, nanti ada dia juga kok, dia temen baiknya cewe gue sen..

Gue :
Siappp!! Dah lo anteng anteng di sini facebookan ya nge, *senyumjahat

Ini peluang buat gue, engga apa apa deh gue jadi nemenin si bonge jadi tukang ojek pacarnya yang penting gue bisa kenalan sama itu cewe. Engga pake lama, gue langsung mandi dan bersiap siap. Terkadang situasi seperti itu membuat gue jadi bingung harus memakai baju yang mana. Hmm...

Baju, Oke..

Celana, Kece..

Muka, beuh jangan ditanya!

Sekarang gue udah siap ketemu dia... Nge.. lets go..!!

Bonge :
Eh.. Kayanya ga jadi deh sen..

Gue :
Wah ngajak gelut...

Bonge :
Hahaha... canda sob, yodah yuk...

Untungnya dia cuman bercanda, kalo beneran mah... yaudah gue cuman bisa ngelus dada aja sambil bilang.. Syetannn syetann...

Sampai di TKP gue sama bonge duduk dipinggiran warung sambil nungguin pacarnya keluar.

Ibu warung :
Mau beli apa de ?

Bonge :
Engga bu, numpang duduk boleh ?

Ibu warung :
Ade emang lagi nunggu siapa ?

Bonge :
Lagi nunggu pacar saya keluar dari sekolah bu.

Ibu warung :
Wah dek, kalo nunggu pacar mah ga boleh duduk doang de harus beli.

Gue yang duduk sambil mendengarkan percakapan mereka cuman bisa geleng geleng.

Ibu warung :
Itu yang satu lagi nunggu pacarnya juga ?

Gue :
Enggak bu, saya cuman nganterin temen saya aja kok.

Ibu warung :
Yah de, kalo nganterin temen terus ikut nunggu juga mah pastinya bosen de, mending beli minum ini de, emangnya ga aus ?

Sip. Minuman dinginnya 2 bu...

Ibu warung :
Nah kan aus kan, aus kok ditahan tahan ga baik loh de...

#!#&$*@)#*@#&($^&(!\#!%&* Huftttt.. #abaikan

Setelah nunggu beberapa saat, akhirnya pacarnya bonge keluar juga..

Pcr Bonge :
Hai sayangggg... udah lama nunggunya ya ?

Bonge :
Engga kok, baru sebentar yang *cubitpipipacarnya...

Gue dalem hati cuman bisa ngomong, manee tarr... Hih :/

Bonge :
Jadi main dulu kan? Si Riskanya mana ? Oh iya kenalin ini temen aku...

Pcr Bonge :
Jadi donggg hehe, gatau tuh lama banget, oh iya hai.. 

Gue :
*senyum

Sesaat gue jadi nyamuk, ngeliatin mereka berdua yang ngobrol. Sampai akhirnya...

Riska :
Hoi... Pacaran mulu lo, *salaman..

Bonge :
Eh ka kenalin temen gue...

Saat itu gue ngerasa jantung gue berdebarnya ga nyantai. Asli gue lemes..

Riska :
Hai... Riskaa :)

Gue :
Ha... Haii...Pingsan Dimas :)

Riska :
Maaf ya lama keluarnya, udah pada nungguin dari tadi ya ?

Gue :
Ng.... Engga kok, baru juga sebentar ini hehe...

Terkadang, gue ngerasa engga berdaya di depan cewe yang gue suka. Dasar cowok.

Akhirnya kita berempat main bareng, sesekali gue curi curi pandang ngeliatin dia, tapi saat dia sadar kalo gue ngeliatin, gue langsung buang muka.. GA SHANGUUPP...

Gue :
Nge.. cengin gue dong sama Riska... Kode kode apa kek.. Besok lo gue teraktir! *bisik-bisik

Bonge :
Bener ye ? DEAL!!

Bonge :
YAELAH SENNN... DARI TADI NGELIATIN RISKANYAA SERIUS AMAT AJAK NGOBROL LAH!!

Buset gak gini juga kali nge, kata gue dalem hati...

Pcr Bonge :
Cieeee... kayaknya kayaknya nih...

Riska :
Apaaasih apaaaa -_-

Sambil malu malu kucing dia menjawab.

Oke saat itu gue langsung salting, si bonge emang kacau frontal banget. tapi sebenernya gue seneng sih, hehew...

Sepulang dari itu, gue langsung add facebooknya dia. Kita pun memulai banyak percakapan disana. Sampai akhirnya...

Kita jadian...

Gue masih inget banget itu adalah pertama kalinya gue nembak dia dan gue main kerumahnya.. Gue sempet nyasar salah komplek dan pokoknya ribetlah kalo dijelasin mah... Setelah gue tanya tanya sama satpam setempat. Yap akhirnya gue dapet titik terang. Satpam itu tau ciri ciri si riska yang gue jelasin.

Tapi yang jadi permasalahan selanjutnya adalah ketika satpam itu bilang...

Satpam :
Yang rambutnya panjang ya de?

Gue :
Iya Pak

Satpam :
Orangnya cantik terus putih ?

Gue :
Nah iya pak bener

Satpam :
Oh itu mah saya tau, sering lewat sini dia de...

Gue :
Terus dimana pak rumahnya ?

Satpam :
Wah kalo itu mah saya gatau, mungkin di blok sebelah sana de, saya taunya dia emang suka lewat sini de.

Gue :
Oh makasih pa *ngasah golok..

Setelah melalui beberapa orang yang ngeselin akhirnya gue sampai dirumahnya, kita bersantai sambil bercanda sampai akhirnya gue menanyakan sesuatu sama dia "kamu mau ga jadi pacar aku" kata gue dengan mulai memegang yanglain tangannya... "iya aku mau" jawab dia sambil malu malu kucing.

Kalo inget moment itu kadang gue suka senyum seyum sendiri betapa senengnya gue waktu itu, tapi semua itu cuman serpihan dari kenangan masalalu gue, tawanya, senyumnya, perhatiannya, tingkahnya yang kadang ngegemesin pokoknya semuanya. Banyak hal yang kita lakukan berdua, sayangnya hubungan kita engga bertahan lama. Engga! Gue bukan lagi galau kok, gue cuman lagi mengenang yang sudah berlalu. Mengenang itu manusiawi kan ? cuman mengenang kok engga berharap untuk kembali lagi hehe...

Jadi moment apa yang bikin kalian senyum senyum sendiri kalo lagi inget masalalu ? ceritain dong...

Semua tentang rasa.


Long time no see ya, sudah hampir 2 bulan semenjak postingan terakhir, gue menghilang tanpa kabar, kalo ditanya alasannya kenapa mah, gue pastinya punya seribu alasan buat menutupi rasa kemalesan gue. Sebenernya sih ini faktor mood yang lagi kacau kacaunya. Tapi udahlah, ga usah dibahas, yang lalu biarlah berlalu ye kan. Haha.. Kemarin gue abis pergi ke suatu tempat yang engga jauh jauh amat dan cenderung deket, iya kemarin gue abis dari Dufan. Lo tau dufan ? itu loh temennya ipan anaknya Pak Malih tetangga sebelah.

Jadi kemarin itu lagi ada promo disana, gue dapet info itu karna sodara gue tiba tiba ga ada angin ga ada hujan ngajakin gue ke sana, katanya sih biar refreshing gitu, ya gue sih maklum aja soalnya dia jomblo jadi okelah gue terima ajakannya. Barangkali pulang dari sana dapet kenalan semangat baru kan.

Kebetulan dia ngajakin di tanggal merah hari kamis kemarin, karna itu adalah hari libur. Tanggalnya mah engga masalah, cuman kadang warga dompetnya yang bermasalah. Tapi karna rasa bosen gue udah ga bisa ditahan lagi, akhirnya kita berangkat dengan duit seadanya. Yang penting fun itu prinsipnya.

Hari itu kita janjian jam 07:00 distasiun seperti biasa, gue dengan on time cuman lewat 30 menit gue sampai. Ternyata sodara gue itu ngaret. oia lupa kita berangkat bertiga, karna sebelumnya gue dikabarin salah satu temen ada yang mau ngikut, dia juga jomblo. Nah dia yang ngasih tau gue kalo sodara gue itu masih tidur. Baru bangun pas disamper. Khanmaennn ini mah calon calon di laletin gue nunggu sendirian di stasiun.

Akhirnya gue pergi kedalem alfamart yang ada didekat stasiun itu, niat gue mau beli kopi dulu deh biar seger. Sesaat gue masuk, gue mendengar mbak-mbaknya ngomong ke gue "selamat pagi, selamat datang" wah anjirt mbak-mbaknya perhatian banget sama gue. Karna gue orangnya sedikit pemalu, gue engga langsung menjawab sapaannya, gue langsung berjalan dengan cool ke arah rak kopi lalu menjawabnya dalem hati "selamat pagi juga mbak, muach"

Setelah gue mengambil beberapa jajanan dan kopi gue engga langsung keluar, gue harus bayar dulu di kasir, biar ga terjadi insiden konyol, kan ga lucu kalo misalkan masuk berita "seorang pemuda dikejar masa karna lupa bayar" ga bangets~

Pagi itu gue rasanya kurang fokus, disaat sedang membayar di kasir gue mendengar mbak-mbaknya ngomong sama gue "sendiri aja ? ga ada yang lain ?" gue baper dan hampir kebawa emosi, untungnya itu cuman suara dari perasaan gue aja, setelah gue tela'ah ternyata mbaknya ngomong "ini aja ? ada yang lain ?" Untuk menghindari kebaperan gue yang lain, gue membayar dengan uang pas. "ini mbak, ambil aja kembaliannya"

Sambil menunggu sodara gue dan temannya dateng gue duduk di depan alfa tadi, tiba-tiba ada seorang cewek duduk disamping gue. Beuh pass banget. Gue rasa sih dia ngasih kode, biar gue ngajak kenalan. Langsung aja gue ngambil Hp dari kantong celana gue dan membuka kamera depan. Gue cuman mastiin aja kalo rambut gue ke arah yang benar. Setelah oke, gue siap untuk kenalan. 

Gue udah mengambil ancang ancang, tangan gue mukul mukul paha gue, kaki gue juga udah goyang goyang, itu tandanya gue deg-degan udah bener bener siap ngajak kenalan, setelah gue tarik napas, hmppp dan...
Pacarnya dateng. Anjrit ternyata dia duduk disamping gue lagi nungguin pacarnya. Lagi lagi gue baper, kalo kaya gini caranya makin ga bener nih.

Sesuatu yang bikin gelisah selain jatuh cinta menurut gue adalah ketika mules diperjalanan. Ini adalah hal yang paling gue takutin disaat berpergian. Rasanya tuh panas dingin, merinding, dan kembang kempis. Saat itu gue berusaha nahan sekuat tenaga gue sambil nungguin itu bocah 2 dateng. Engga lama kemudian gue melihat dari kejauhan sosok yang gue maksud mulai berjalan ke arah gue.

Tanpa dosa dia berkata, "Dari tadi lo ? pagi banget datengnya" gue cuman diem, "Eh sebelum pergi, ke kamar mandi dulu ya, panggilan alam nih." kata sodara gue. "AYOOOO!!! GUE JUGA SAMA!!!" dengan penuh semangat gue menjawab. Akhirnya sebelum melanjutkan perjalanan kita bertiga pergi kekamar mandi dulu untuk melakukan investasi bersama.

Iqbal | Raka | Gue
Sampainya disana, itu antrian bukan maen, itu orang semua. Mau gamau gue sama sodara gue masuk dalam antrian itu, dan teman gue menunggu ditempat lain, di dalam antrian itu ada mbak-mbak dibelakang gue berisik banget, ngoceh mulu, engga ada berenti berentinya. Mbak mbak itu ngobrol sama temennya pake bahasa mandarin.

Saat itu gue sama sodara gue iseng menjadi penerjemah ngasal sambil ngeledek percakapan mbak-mbak yang pake bahasa mandarin itu, sambil tertawa ngakak kita ngeledekinnya, engga lama kemudian mbak-mbak itu dapet telpon dari temennya.

"ah gile, lo udah di dalem ? masih panjang banget ini antrian" "panas banget, rame banget gilee"

Itu yang gue denger dari percakapan mbak-mbak yang gue ledekin tadi. Ja-jadi dia bisa dan ngerti bahasa indonesia ? wah amsyong nih. Kata gue sama sodara gue. Dari situ kita berdua mulai diem, ngeri ditabokin bolak balik, kelar udah urusannya.

Engga terasa udah 01:30 jam kita ngantri, baju udah lepek, mana panas, yang ngantri pada pasang pasangan, gimana hati ga ikutan panas coba ? haft.. Setelah hampir pingsan kita dalam antrian, akhirnya selesai juga, rasaya tuh lega banget. Langsung aja ga pake lama kita masuk kedalam.

"Eh naik wahana apa dulu nih kita ?"

 "kora-kora dulu ajalah yuk"

"eh itu orang pada baris ngantrian apa gimana ?"

"iya itu kita ngantri yang mau naik kora-kora"

Bukan main, itu antrian udah kaya main uler naga yang di Hape jaman dulu. Puanjang bener... Yaudahlah kita niatnya kan mau seneng seneng, bawa fun ajalah, setelah 01:30 jam kita ngantri akhirnya tiba juga giliran kita, di ayunan pertama gue ngerasa mah biasa aja, ah ga ngeri ngeri amat ini mah, sampai putaran selanjutnya gue baru mulai ngerasa serrrrrrrrrrrrrr, semeriwing ~

Setelah hampir beberapa menit kita di ayun ayun, perut rasanya tuh Laper parah, Kita memutuskan untuk makan dulu baru melanjutkan naik wahana yang lain, Setelah mencari makanan yang sesuai dengan kantong akhirnya kita menemukan tempat makan yang dituju. Yap disitu aja, dan... Ngantri lagi. Whatever you want, it still queuing. Gue sih bisa aja ngantri, tapi perut gue yang udah ga bisa ngantri -_- zzz...

Setelah 30 menit gue ngantri untuk order, sesampainya didepan ternyata gue ngantri ditempat yang salah, gue ngantri ditempat orang nunggu pesanannya. Sial!. Gue harus ngantri dari ulang. Kalo saat itu gue bawa samurai mungkin udah gue tebas itu mesin kasirnya! Seketika gue ngambek, dan menyuruh sodara gue untuk gantian ngantri.

Akhirnya, setelah selesai makan kita ingin naik wahana histeria, dan ini antriannya lebih lebih dari yang sebelumnya, bisa kering kalo begini caranya mah. Untungnya gue melihat temen sekolah gue dulu di barisan tengah, wah kebetulan ini, akhirnya gue samperin temen gue itu, sedikit basa basi ngobrol akhirnya kita masuk sama rombongannya yang udah ditengah, jadi kita ga harus ngantri lagi dari belakang, hoho

Setelah naik histeria rasanya gue sedikit kecewa, bayangin aja, lo ngantri 2 jam terus lo naik wahananya cuman sekitar 2 menitanlah kurang lebih. Ajegile ~

Hampir semua wahana disana penuh dengan antrian, tadinya gue mau pulang karna udah ga sabar dengan berbagai antrian, tapi gue tetep berusaha sabar, karna sabar itu pasti indah. Biarpun sedikit huek!

Hari semakin malam, wahana terakhir yang kita naikin adalah Tornado, Ini pertama kalinya gue naik Tornado, inget ya, ini Tornado bukan Ronaldo. Antrian wahana ini engga begitu panjang, ya kira kira cuman 1 jam ngantrilah sampai akhirnya tiba giliran gue. Gue sempet gementeran dan deg deg an karna itu orang di puter puter di atas gitu apa rasanya. Tapi karna dibelakang gue yang ngantri itu adalah bidadari, gue engga boleh nunjukin rasa takut gue.

"Nanti diatas sana kita keluarin semua teriakan kita biar lepas bro" Kata sodara gue.

Sambil nelen ludah gue jawab "Okelah bro"

Tiba giliran kita, jujur saat itu gue gemeteran ASELI GA BOHONG! Gue takut. dan......

Asli itu diatas gue panik, gilak... Gue pasrah, gue takut, beuh itu nyawa juga kaya ketinggalan pas diputer puter. Gue rasanya pengen nangis. Gue bukannya teriak lepas lagi, tapi gue ngejerit jerit. Dari istigfar sampai maki-maki gue diatas sana. Boro-boro kepikiran mantan, yang gue pikirin cuman "Udah dong, ini kapan kelarnya, mamaaa" 


Raka | Iqbal | Gue

Muka udah pucet, kucel dan ancur, engga ada bener benernya, Itu masih kebayang pas diputer puter diatas. Tapi pas udah selesai rasanya tuh nagih, Pengen naik lagi, Tapi mungkin lain waktu ya, nyawa gue belom sepenuhnya balik ini masih di awang awang. Yang gue rasain saat itu adalah lemes, seneng dan seneng lagi, rasanya bener-bener lepas.

Puncak acaranya adalah joget-joget, sampe loncat-loncat bareng di depan panggung musik sama sama, rasanya seperti olahraga malam, dan itu lepas banget. Sejenak penat dan semua masalah yang lagi kita rasain tuh ilang. Biarpun lemes dan gerah, malam itu kita nikmatin banget.

Sampai akhirnya kita sadar, bahwa uang yang ada dikantong kita udah abis. Tepat jam 00:00 kita jadi gembel di Halte yang engga tau pulangnya gimana, Uang kita masing masing cuman tinggal 10rb. Didepan kita cuman ada tukang mie ayam yang harga satuannya 10rb. Itu menggoda banget, karna perut udah keroncongan dan engga bisa mikir kalo laper. Akhirnya kita sepakat untuk beli mie ayam. 

Berharap setelah kenyang kita dapet pencerahan, ternyata setelah kenyang kita malah tambah gabisa mikir. Malam itu menjadi malam yang sangat panjang.

Tapi kita tetep bisa ketawa bareng saat itu, karena biarpun lelah letih lesu, semua terbayarkan, puas dengan cuci matanya, keseruannya dan sensasinya. Rasanya seperti dapet energi dan semangat baru, plusssss kenalan baru pastinya. hoho...