ABU ABU RASA KETAKUTAN

by dimazrisen 7/11/2013 0 Comments

Simple sebenernya rasa ketakutan itu muncul dari dalem diri kita sendiri, munculnya rasa ketakutan itu kadang juga terjadi ya begitu aja. entah dari mana awalnya rasa ketakutan itu kadang murni berada disetiap pribadi masing-masing.

Sama seperti moment yang baru ini terjadi sama kehidupan gue, cerita yang gue takutin dari sebuah persahabatan yang terjadi berulang ulang dengan kasus yang sama. gue gatau sebenernya mau cerita sama siapa lagi, dan siapa yang ingin mendengarkan cerita gue, salah satunya mungkin semua perasaan gue sekarang cuman bisa gue curahin dalam tulisan ini.

Ceritanya simple ini soal pertemanan...

Dulu gue mempunyai temen deket, iya temen deket dilingkungan sekolah, ya sebut saja namanya ican. selama 3 tahun kita main bareng, dia orangnya asik, baik, dan pemikirannya dewasa. kadang disaat gue butuh solusi dia ada dan memberikan solusi yang gue butuhkan. begitupun sebaliknya.

Waktu itu gue dan temen-temen gue lainnya lagi liburan. nginep dirumah temen gue juga, ya sebut aja namanya ale. nah waktu itu juga sebenernya gue ikut nginep dirumahnya ale karna gue ingin melepaskan penat yang ada dalam otak gue.

Banyak pikiran, ya mungkin diusia gue yang masih muda gue ga pantes lah memikirkan hal yang ga seharusnya gue pikiran, lagian apa yang mesti dipikirin gue pun engga tau.

Sebenernya sih hal yang mumet dipikiran gue saat itu cuman masalah pacar, ya masalah pacaran. engga penting banget kan ? iya emang ga penting banget gue mikirin hal seperti itu. ya tapi mau gimana ? emang kondisi itu yang gue rasain.

Entah karna gue merasakan jenuh sama dia atau sikap dia yang menurut gue berlebihan adalah suatu faktor yang membuat gue mood gue juga jadi engga jelas. lo tau sendiri kan, kalo mood kita udah rusak males ngapa-ngapain jadinya. disitulah gue merasa tertahan.

Okelah akhirnya dari pada gue mikirin itu sendiri, gue pun curhat sama temen gue itu, si ican. Gue cerita tentang hubungan gue ke dia, sebenernya sih udah sering cerita soal cewe ke dia, tapi kali ini bener-bener cerita lengkap gue soal hubungan gue sama cewe gue ke si ican, semuanya iya, sampe baik dan buruknya juga gue ceritain semua.

Respon si ican pun positif, dia memberikan masukan yang bisa gue terima dengan baik, karna masukan positif yang dia kasih ke gue, disaat itu gue ngerasa si ican orangnya dewasa dan berfikiran positif, karna umurnya juga di atas gue, ya gue jadi meng-hormati dia lah sebagai orang yang dewasa.

Singkat cerita liburan itu selesai, dan gue pun udah mendapatkan jawaban dari kebingungan gue waktu itu.

Beberapa hari setelah liburan itu pun, gue ribut sama pacar gue, yang ujungnya itu putus. iya putus, gue yang memutuskan hubungan itu, karna gue yang udah bener-bener kehabisan akal buat ngadepin dia. mungkin disaat itu gue kebawa emosi sehingga gue mengambil keputusan seperti itu.

Emang status gue sama cewe gue itu udah putus, putus sebelah tangan, karna cewe gue itu gamau diputusin, ya tapi mau gimana lagi disaat itu gue bener-bener udah males, tapi disatu sisi gue juga masih sayang sama dia. akhirnya putusnya pun baik baik dan masih berkomunikasi walau jarang-jarang. ya you know lah rasanya kalo masih baru-baru putus itu gimana.

Setelah 3-5 hari abis gue putus, tiba-tiba temen gue sebut saja namanya hadi. dia mention gue, kebetulan gue waktu itu lagi on twitter dan lagi mantengin timeline gue, temen gue mention dan menyuruh gue untuk cek directmessages, oke akhirnya gue cek DM.

Si hadi ngasih tau, kalo mantan gue itu nge-DM dia, pokonya ngomongin tentang gue, si hadi pun mengopi semua percakapan dia sama mantan gue itu, intinya mantan gue itu minta bantuan sama si hadi untuk ngomongin gue dan bujuk gue balikan lagi sama dia. disana gue cuman bilang, sorry di, ini pilihan gue, dan ini keputusan yang udah gue pikirin sebelumnya, jadi tolong ya jangan ikut campur ya di, maaf. gue bilang sama dia begitu.

Okelah si hadi pun ngeti dengan kata-kata yang gue maksud, dia pun engga berkomentar apa-apa lagi.

Beberapa hari kemudian gue iseng dan gue ke-po sama mantan gue itu, di timeline nya dia kaya ngomongin cowo mulu, updatenya cowo lagi cowo lagi, yang bikin gue penasaran dia engga menyebutkan nama, itu yang buat gue penasaran.

Cemburu ? iyalah disatu sisi gue cemburu karna gue masih sayang sama dia, tapi disatu sisi bodoamat, labil.

Besok malemnya ...

Ini dia moment yang bikin gue engga nyangka dan engga mengira ini bakalan terjadi. ternyata mantan gue itu jadian sama temen gue si ican. iya ican! temen gue yang gue anggep dewasa dan selalu memberikan masukan positif soal gue sama mantan gue itu pas gue cerita hubungan gue sama dia.

Entah malem itu setelah gue tau mereka berdua jadian rasanya itu absurd banget, yang namanya gondok kesel dan apapun itu jadi satu. Coba lo bayangin temen yang tau kisah lo, temen deket lo jadian sama mantan yang baru putus sama kita, coba deh rasain sendiri.

Awalnya gue kesel, gue gondok segondok gondoknya orang gondok, tapi ya mau gimana lagi ? udah kejadian, apa yang mau dilakuin lagi ? gue udah engga bisa mikir waktu itu. gue pun memutuskan untuk gamau nongkrong dan gamau ngumpul lagi sama temen-temen gue itu, iya gamau, bodoamat!!

Tapi setelah gue pikir-pikir lagi, kalo gue engga mau nongkrong lagi sama mereka, apa kabarnya temen-temen gue yang lain ? gue juga engga boleh egois soal itu.

Pemikiran gue saat itu "okelah sekarang gue sekedar kenal aja sama lo, tapi untuk deket engga, gue udah tau kelakuan lo" itu salah satu pemikiran gue saat itu.

Dan yang telintas dibayangan gue adalah waktu dia ngomong "sory nih sen gue deket sama mantan lo bukan karna gue mau jadian sama dia atau mau jadiin dia pacar, gue cuman bantuin lo balikan sama dia, selebihnya lo mau balikan atau engga ya itu sih seterah lo" gue kebayang kata-kata itu. waktu itu setelah mantan gue minta bantuan hadi, mantan gue pun minta bantuan juga sama ican. gue sih engga mikir engga-engga sama si ican karna gue deket sama dia makanya gue selalu positif sama dia, eh malah dia sms kaya gitu karna waktu itu gue nge-twit sesuatu, dan mungkin dia merasa makanya dia ngomong seperti itu.

Setelah beberapa hari kemudian eh mereka berdua malah jadian, kan lucu...

Lanjut, akhirnya gue pun ngumpul lagi dirumah temen gue juga namanya si reva, waktu itu gue dateng siang-siang dan disitu cuman ada si reva, adam sama si ican. oke no-problm buat gue, gue pun disana cuman ngomong sama si adam, karna waktu itu gue bener-bener males ngomong sama si ican.

Eh, si adam malah keluar, gue pun tinggal berdua sama si ican di kamar itu, gue sama dia sama sama engga ngomong sama sekali, iya sama sekali engga ngomong, ya sekali-kali ican nanya gue jawab sih ya tapi jawab gitu-gitu doang.

Dari sana akhirnya udah engga ngumpul lagi, kalo ngumpul juga kadang-kadang beda kubu. padahal dulu satu kelompok bareng-bareng, yaudahlah terserah pikir gue waktu itu.

Akhirnya karna udah jarang ngumpul dan kadang gue juga nge-twit yang menyindir, terjadilah kesalah pahaman antara gue sama ican. iya karna miss komunikasi gue sama dia. bodoamat.

1 bulan selanjutnya, gue udah punya cewe baru, dan gue pun udah melupakan masalah gue sama ican itu.
perlahan lahan gue mulai mendekati si ican lagi, dari mention dia atau komen-komen apalah yang berhubungan dengan dia pokonya, karna jujur gue ngerasa ada yang aneh banget asing, yang dulunya temenan akrab apa-apa bareng jadi bener bener engga kontekan sama sekali, itu asing banget.

kadang respon dia jutek, kadang juga respon dia datar, dalem hati gue "udah kaya mau pdkt sama cewe aja kaya gini" tapi ya mau gamau gue juga ngerasa bersalah sih, masa gara-gara cewe persahabatan gue rusak. ya pokonya whatever lah masalalu itu.

sekarang temen-temen gue mencar semua, sebenernya sih engga mencar, karna iqbal sama ale dia kuliah di bandung juga bareng gue, adam sama reva dia kerja di jakarta, dan ican mencar sendiri kuliah di solo, haha asli kadang malah gue kangen sama masa-masa disaat kita semua ngumpul, gokil2lan.

dan hubungan gue sekarang sama si ican udah baikan, bahkan udah baik baik aja malah, bahkan kemaren dia nelpon gue setelah 4 bulan engga komunikasi baru itu kontekan lagi, ya meski itu gara-gara dia minta bantuan soal web, tapi ya asik aja gitu rasanya...

ya namanya bertemen, kadang ada ributnya, kadang ada happynya. intinya bagaimana diri kitanya aja, disaat kita menemukan masalah dalam pertemanan, kita mau mengalah apa kita mementingkan ego kita, kalo mementingkan ego, kita selalu merasa diri kita paling bener, tanpa pernah sadar dengan kelakuan yang pernah kita buat sebelumnya. mungkin hal itu pelajaran buat gue. mungkin hal itu juga balasan buat kelakuan gue yang engga gue sadar dulu, entah mungkin itu balesannya ya whatever lah, semua pasti ada balasannya.

Kedepannya engga ada yang bisa nebak akan seperti apa, semuanya abu abu dan rasa ketakutan itu pasti ada entah dalam segala hal mungkin soal pertemanan atau apapun. ambil hikmahnya, pasti ada pembelajaran didalam setiap kejadian.
===============================================================================================================================

0 komentar: