DIBALIK TUGAS.

by dimazrisen 12/22/2014 , 32 Comments



Siapa sih yang engga kenal sama yang namanya tugas ? bahkan semua orang pasti punya tugasnya masing-masing, disetiap hal kita bener" engga bisa lepas sama yang namanya tugas. tugas tugas dan tugas...
Orang tua punya tugas untuk mendidik anaknya biar sukses dunia akhirat kedepannya, lo juga pasti punya tugas, kalian, mereka, kerabat kotak, x-friend, the jack, viking, et kenapa jadi bawa bawa para supporter, udahlah pokonya semuanya punya tugasnya masing-masing.

Termasuk gue, banyak tugas dalam hidup gue, dari tugas dirumah, tugas diluar rumah, tugas ngerapihin diri disendiri, dan tugas jagain kamuu, iya kamu, kamu yang sekarang masih nyasar dihati oranglain, haft...

Ngomongin tugas gue jadi inget masa masa sekolah dulu, bagi gue tugas itu adalah suatu monster berdarah dingin, ini lebih serem dari gebetan yang jalan sama mantannya, tapi tetep engga kalah seremnya dari ngeliat mantan dijalan.

Inget banget dulu kalo dapet tugas, gue sering banget ngebagi pikiran dan hati gue sama pacar gue (dulu), bukan maksud ngeduain kamu, tapi ini serius engga bisa dianggep remeh juga. TERUS AKU BISA GITU DIANGGAP REMEH ?!! saut pacar gue dan terpecahkanlah perang dunia kedua.

Udah deh plisss jangan buat ini semakin rumit!!

Balik lagi ketugas, sebenernya sih kalo boleh jujur tugas itu ya engga seperti yang kita bayangkan engga begitu kejam juga, karna setiap diberikan tugas pasti kita dikasih waktu yang cukup dan mungkin cukup lama untuk ngerjainnya, dan kalo misalnya engga tau jawaban atau cara ngisinya dengan gampang bisa tanya sama mbah google.

Cuman kadang gue nya sendiri aja yang sering banget menunda dan menggap remeh yang namanya tugas, ya alasannya sih nanti aja ah belom mood, nanti aja ah masih lama ini waktunya, nanti aja ah gampang tinggal nyari digoogle kok beres.

Sampe beberapa hari sebelum deadline alasan gue masih sama, ah tar dulu deh besok aja ngebut ngerjainnya selow semuanya beres, udah ntar gampanglah, alasan itu bertahan sampai H-1 dan besok pagi tugas itu harus udh dikumpulin.

Dipagi hari alasan gue ah nanti sore aja deh ngerjainya abis bangun tidur, ketika sore tiba alasan gue nanti malem aja deh nanggung, dan ketika malem tiba alasan gue nonton film dulu deh siapa tau dapet inspirasi, sehabis nonton film mata gue ngantuk, gue udah engga bisa beralasan lagi, pilihannya cuman ngerjain atau engga.

Ya mau engga mau gue paksain untuk dikerjain, ko malah nyiksa gini ya, pikir gue, mata gue udah sayup, ibarat bohlam itu mah 5wat kali, badan gue juga udah lemes, gue mau tidur tapi ga bisa, yang ada engga dapet nilai gue.

Yaudah akhirnya gue paksain, dengan dukungan segelas kopi dan mood yang seadanya, tanpa ada kamu yang nemenin aku disini dan support aku, karna kamu udah tidur duluan,  gue ngerjain semuanya dengan se ada adanyaaa, pikir gue yang penting kelar dululah..

Sehabis tugas itu kelar, selalu muncul inspirasi yang wah bangetlah pokoknya, rasanya pengen ngerubah tugas yang udah dibuat seadanya itu, tapi apadaya, waktunya udah mepet, maksud gue mata gue udah hampir rapet engga kuat lagi kalo harus dipaksa melek.

Akhirnya cuman kesel sendiri dan ngegerutu dalem hati. coba aja waktunya lebih lama lagi, pasti gue bisa nyelesain tugas dengan yang sebaik baiknya, gerutu gue dalem hati.

Ini contoh kecil buat gue, tugas yang ditunda itu akan merepotkan diri sendiri nantinya, dan ujungnya cuman menyesal karna tidak bisa me maximalkan hasilnya. 

Selalu aja ada alasan buat menunda, sekilas itu adalah hal sepele, tapi dampaknya lumayan berasa. intinya selagi bisa dan punya waktu, lebih baik jangan pernah menunda, karna ujungnya kita sendiri yang ngerasa.
===============================================================================================================================

32 komentar:

  1. menunda itu emang cuma nambah masalah.
    belum kelar masalah, udah nambah lagi karena kita "menunda".
    jadi keinget pr liburan yg belum dikerjain :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, yaudah cepet selesain :D

      Hapus
  2. Hehehe... baiknya memang jangan menunda-nunda... dan kita sebagai manusia dan bagian dari masyarakat pasti nggak pernah lepas dari yang namanya tugas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya jangan pernah nunda nunda selagi bisa lakuin :D

      Hapus
  3. menunda itu sebenernya cuman buat rugi sendiri doang. ga akan nyelesaian masalh juga sih. kayak bom waktu gitu, kalo bahasa kerennya maah....

    kyaknya ga cuman lo doang sih. hampir kebanyakan, emang lebih suka ngerjainnya model kepepet. tapi ya gitu, hasilnya ga maksimal. ga kyak org yg bner'' ngerjain sepenuh hati.

    sok bijak ya gue? ngehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya kaya bom waktu, tinggal tunggu meledaknya aja pusing sendiri haha..

      haha dikit wkwk.. :D

      Hapus
  4. duh baca ini, gue jadi kepikiran skripsi yang belom kelar-kelar juga :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha selesain bang ju, kapan mau nikah kalo ga kelar kelar wkwk

      Hapus
  5. Seandainya Setiap orang menunda tugas pasti hasilnya Ok
    Gue sendiri kalau dah H - 3 baru kebut =D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mungkin haha

      gue H-3 jam baru ngepot :D

      Hapus
  6. Aku sering nunda. Ya contohnya skripsi ini sampek satu tahun setengah belom kelar-kelar jugak. Nyeselnya ngga kira-kira ih. :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayo mau sampe kapan ? selesain dong :D

      Hapus
    2. Lagi ngerjain abstrak bahasa Jepangnyaaaa T_T

      Hapus
    3. hayooo selesaikan.. semangat :D pertahankan mood biar ga ikutan abstrak hhe

      Hapus
  7. Meskipun waktu yang dikasi itu dua minggu, gue ngerjain tugas dari dosen pasti h-1. Gue ngerasain semua apa yang lo sebutkan "Ah ntar aja", "Ah masih 3 hari lagi". Tugas adalah sesuatu yang harus diselesaikan, berarti dari kecil kita udah ada tugas ya. Iya, kita harus meraih cita - cita, bukan cita citata.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha tost dulu lah berarti :D hehe...

      kalo meraih cita citata mah sakitnya disini yang ada -_- wkwk

      Hapus
  8. Banyak memang alesan buat orang males, padahal kalo tugasnya udah selesai waktu bermalas - malasannya lebih banyak dan tenang tanpa beban, gue juga sering begitu bro

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bro tapi kadang males diawal lebih asik bro dari pada malas diakhir hhehe :D

      Hapus
  9. Baca ini rasanya kayak lagi bercermin... Astaga aku banget ini kak -__-
    Menunda itu emang gak baik ya, apalagi menunda perasaan untuk diungkapkan. haft~

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi kalo lagi kamu ngebaca atau lagi bercermin ? apa ngebacanya sambil nyermin -_- ? hahaha

      hmm.. iya begitu deh haft ~

      Hapus
  10. Tugas itu jangan diremehkan. Jujur, gue juga terkadang sama kayak lo. Tiap ada tugas pasti dalem hati ada yg bilang "besok aja." Kalo enggak besok aja, pas udah buka buku ada yg bilang "Entar aja." Itu kadang juga menghampiri gue. :)

    Bener tuh kata komentar diatas, menunda adalah merugi. Gue jadi kapok menunda-nunda kerjaan, hehe. :D

    BalasHapus
  11. Selalu ada cerita dibalik setiap tugas, apalagi kalo soal tugas akhir. Selalu ada tangis dan perjuangan yg tak kunjung berakhir. Oke yg terakhir itu curhat -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. buahahaha makanya selesain dengan baik bang hhe :D

      Hapus
  12. Tugas ya, dim. Ini barusan gue kelarin tugas pertama gue, seminar proposal. Namun, semua memang selalu tak seperti yang kita kira. Males itu pasti ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ru males itu anak mana sih ? ada mulu

      Hapus
  13. Eh tapi ada juga loh dikasih tugas tapi waktunya mepet banget. Tugas dari dosen misalkan. Sehingga muncul pepatah "Tuhan tidak akan menguji hambanya diluar kemampuannya, tapi Dosen akan menguji mahasiswa sampai diluar batas kemampuannya". #pfft

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha bener-bener kadang emang ada juga yang begitu -_- wkwk

      Hapus
  14. Nah, menunda-nunda itu emang gak bagus karena itu godaan syetan yang terkutuk :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk terrrrrrlaaaaaluuuuuu hahaha =D

      Hapus
  15. ya terkadang suka gitu juga selalu ada alasan untuk menunda mengerjakannya,,hehe

    BalasHapus
  16. menunda tuh gampang menyelinap dipikiran, jangan kasih ruang untuk dia masuk ke pikiran,hehe

    BalasHapus