Semua tentang rasa.

by dimazrisen 5/16/2015 , , 59 Comments


Long time no see ya, sudah hampir 2 bulan semenjak postingan terakhir, gue menghilang tanpa kabar, kalo ditanya alasannya kenapa mah, gue pastinya punya seribu alasan buat menutupi rasa kemalesan gue. Sebenernya sih ini faktor mood yang lagi kacau kacaunya. Tapi udahlah, ga usah dibahas, yang lalu biarlah berlalu ye kan. Haha.. Kemarin gue abis pergi ke suatu tempat yang engga jauh jauh amat dan cenderung deket, iya kemarin gue abis dari Dufan. Lo tau dufan ? itu loh temennya ipan anaknya Pak Malih tetangga sebelah.

Jadi kemarin itu lagi ada promo disana, gue dapet info itu karna sodara gue tiba tiba ga ada angin ga ada hujan ngajakin gue ke sana, katanya sih biar refreshing gitu, ya gue sih maklum aja soalnya dia jomblo jadi okelah gue terima ajakannya. Barangkali pulang dari sana dapet kenalan semangat baru kan.

Kebetulan dia ngajakin di tanggal merah hari kamis kemarin, karna itu adalah hari libur. Tanggalnya mah engga masalah, cuman kadang warga dompetnya yang bermasalah. Tapi karna rasa bosen gue udah ga bisa ditahan lagi, akhirnya kita berangkat dengan duit seadanya. Yang penting fun itu prinsipnya.

Hari itu kita janjian jam 07:00 distasiun seperti biasa, gue dengan on time cuman lewat 30 menit gue sampai. Ternyata sodara gue itu ngaret. oia lupa kita berangkat bertiga, karna sebelumnya gue dikabarin salah satu temen ada yang mau ngikut, dia juga jomblo. Nah dia yang ngasih tau gue kalo sodara gue itu masih tidur. Baru bangun pas disamper. Khanmaennn ini mah calon calon di laletin gue nunggu sendirian di stasiun.

Akhirnya gue pergi kedalem alfamart yang ada didekat stasiun itu, niat gue mau beli kopi dulu deh biar seger. Sesaat gue masuk, gue mendengar mbak-mbaknya ngomong ke gue "selamat pagi, selamat datang" wah anjirt mbak-mbaknya perhatian banget sama gue. Karna gue orangnya sedikit pemalu, gue engga langsung menjawab sapaannya, gue langsung berjalan dengan cool ke arah rak kopi lalu menjawabnya dalem hati "selamat pagi juga mbak, muach"

Setelah gue mengambil beberapa jajanan dan kopi gue engga langsung keluar, gue harus bayar dulu di kasir, biar ga terjadi insiden konyol, kan ga lucu kalo misalkan masuk berita "seorang pemuda dikejar masa karna lupa bayar" ga bangets~

Pagi itu gue rasanya kurang fokus, disaat sedang membayar di kasir gue mendengar mbak-mbaknya ngomong sama gue "sendiri aja ? ga ada yang lain ?" gue baper dan hampir kebawa emosi, untungnya itu cuman suara dari perasaan gue aja, setelah gue tela'ah ternyata mbaknya ngomong "ini aja ? ada yang lain ?" Untuk menghindari kebaperan gue yang lain, gue membayar dengan uang pas. "ini mbak, ambil aja kembaliannya"

Sambil menunggu sodara gue dan temannya dateng gue duduk di depan alfa tadi, tiba-tiba ada seorang cewek duduk disamping gue. Beuh pass banget. Gue rasa sih dia ngasih kode, biar gue ngajak kenalan. Langsung aja gue ngambil Hp dari kantong celana gue dan membuka kamera depan. Gue cuman mastiin aja kalo rambut gue ke arah yang benar. Setelah oke, gue siap untuk kenalan. 

Gue udah mengambil ancang ancang, tangan gue mukul mukul paha gue, kaki gue juga udah goyang goyang, itu tandanya gue deg-degan udah bener bener siap ngajak kenalan, setelah gue tarik napas, hmppp dan...
Pacarnya dateng. Anjrit ternyata dia duduk disamping gue lagi nungguin pacarnya. Lagi lagi gue baper, kalo kaya gini caranya makin ga bener nih.

Sesuatu yang bikin gelisah selain jatuh cinta menurut gue adalah ketika mules diperjalanan. Ini adalah hal yang paling gue takutin disaat berpergian. Rasanya tuh panas dingin, merinding, dan kembang kempis. Saat itu gue berusaha nahan sekuat tenaga gue sambil nungguin itu bocah 2 dateng. Engga lama kemudian gue melihat dari kejauhan sosok yang gue maksud mulai berjalan ke arah gue.

Tanpa dosa dia berkata, "Dari tadi lo ? pagi banget datengnya" gue cuman diem, "Eh sebelum pergi, ke kamar mandi dulu ya, panggilan alam nih." kata sodara gue. "AYOOOO!!! GUE JUGA SAMA!!!" dengan penuh semangat gue menjawab. Akhirnya sebelum melanjutkan perjalanan kita bertiga pergi kekamar mandi dulu untuk melakukan investasi bersama.

Iqbal | Raka | Gue
Sampainya disana, itu antrian bukan maen, itu orang semua. Mau gamau gue sama sodara gue masuk dalam antrian itu, dan teman gue menunggu ditempat lain, di dalam antrian itu ada mbak-mbak dibelakang gue berisik banget, ngoceh mulu, engga ada berenti berentinya. Mbak mbak itu ngobrol sama temennya pake bahasa mandarin.

Saat itu gue sama sodara gue iseng menjadi penerjemah ngasal sambil ngeledek percakapan mbak-mbak yang pake bahasa mandarin itu, sambil tertawa ngakak kita ngeledekinnya, engga lama kemudian mbak-mbak itu dapet telpon dari temennya.

"ah gile, lo udah di dalem ? masih panjang banget ini antrian" "panas banget, rame banget gilee"

Itu yang gue denger dari percakapan mbak-mbak yang gue ledekin tadi. Ja-jadi dia bisa dan ngerti bahasa indonesia ? wah amsyong nih. Kata gue sama sodara gue. Dari situ kita berdua mulai diem, ngeri ditabokin bolak balik, kelar udah urusannya.

Engga terasa udah 01:30 jam kita ngantri, baju udah lepek, mana panas, yang ngantri pada pasang pasangan, gimana hati ga ikutan panas coba ? haft.. Setelah hampir pingsan kita dalam antrian, akhirnya selesai juga, rasaya tuh lega banget. Langsung aja ga pake lama kita masuk kedalam.

"Eh naik wahana apa dulu nih kita ?"

 "kora-kora dulu ajalah yuk"

"eh itu orang pada baris ngantrian apa gimana ?"

"iya itu kita ngantri yang mau naik kora-kora"

Bukan main, itu antrian udah kaya main uler naga yang di Hape jaman dulu. Puanjang bener... Yaudahlah kita niatnya kan mau seneng seneng, bawa fun ajalah, setelah 01:30 jam kita ngantri akhirnya tiba juga giliran kita, di ayunan pertama gue ngerasa mah biasa aja, ah ga ngeri ngeri amat ini mah, sampai putaran selanjutnya gue baru mulai ngerasa serrrrrrrrrrrrrr, semeriwing ~

Setelah hampir beberapa menit kita di ayun ayun, perut rasanya tuh Laper parah, Kita memutuskan untuk makan dulu baru melanjutkan naik wahana yang lain, Setelah mencari makanan yang sesuai dengan kantong akhirnya kita menemukan tempat makan yang dituju. Yap disitu aja, dan... Ngantri lagi. Whatever you want, it still queuing. Gue sih bisa aja ngantri, tapi perut gue yang udah ga bisa ngantri -_- zzz...

Setelah 30 menit gue ngantri untuk order, sesampainya didepan ternyata gue ngantri ditempat yang salah, gue ngantri ditempat orang nunggu pesanannya. Sial!. Gue harus ngantri dari ulang. Kalo saat itu gue bawa samurai mungkin udah gue tebas itu mesin kasirnya! Seketika gue ngambek, dan menyuruh sodara gue untuk gantian ngantri.

Akhirnya, setelah selesai makan kita ingin naik wahana histeria, dan ini antriannya lebih lebih dari yang sebelumnya, bisa kering kalo begini caranya mah. Untungnya gue melihat temen sekolah gue dulu di barisan tengah, wah kebetulan ini, akhirnya gue samperin temen gue itu, sedikit basa basi ngobrol akhirnya kita masuk sama rombongannya yang udah ditengah, jadi kita ga harus ngantri lagi dari belakang, hoho

Setelah naik histeria rasanya gue sedikit kecewa, bayangin aja, lo ngantri 2 jam terus lo naik wahananya cuman sekitar 2 menitanlah kurang lebih. Ajegile ~

Hampir semua wahana disana penuh dengan antrian, tadinya gue mau pulang karna udah ga sabar dengan berbagai antrian, tapi gue tetep berusaha sabar, karna sabar itu pasti indah. Biarpun sedikit huek!

Hari semakin malam, wahana terakhir yang kita naikin adalah Tornado, Ini pertama kalinya gue naik Tornado, inget ya, ini Tornado bukan Ronaldo. Antrian wahana ini engga begitu panjang, ya kira kira cuman 1 jam ngantrilah sampai akhirnya tiba giliran gue. Gue sempet gementeran dan deg deg an karna itu orang di puter puter di atas gitu apa rasanya. Tapi karna dibelakang gue yang ngantri itu adalah bidadari, gue engga boleh nunjukin rasa takut gue.

"Nanti diatas sana kita keluarin semua teriakan kita biar lepas bro" Kata sodara gue.

Sambil nelen ludah gue jawab "Okelah bro"

Tiba giliran kita, jujur saat itu gue gemeteran ASELI GA BOHONG! Gue takut. dan......

Asli itu diatas gue panik, gilak... Gue pasrah, gue takut, beuh itu nyawa juga kaya ketinggalan pas diputer puter. Gue rasanya pengen nangis. Gue bukannya teriak lepas lagi, tapi gue ngejerit jerit. Dari istigfar sampai maki-maki gue diatas sana. Boro-boro kepikiran mantan, yang gue pikirin cuman "Udah dong, ini kapan kelarnya, mamaaa" 


Raka | Iqbal | Gue

Muka udah pucet, kucel dan ancur, engga ada bener benernya, Itu masih kebayang pas diputer puter diatas. Tapi pas udah selesai rasanya tuh nagih, Pengen naik lagi, Tapi mungkin lain waktu ya, nyawa gue belom sepenuhnya balik ini masih di awang awang. Yang gue rasain saat itu adalah lemes, seneng dan seneng lagi, rasanya bener-bener lepas.

Puncak acaranya adalah joget-joget, sampe loncat-loncat bareng di depan panggung musik sama sama, rasanya seperti olahraga malam, dan itu lepas banget. Sejenak penat dan semua masalah yang lagi kita rasain tuh ilang. Biarpun lemes dan gerah, malam itu kita nikmatin banget.

Sampai akhirnya kita sadar, bahwa uang yang ada dikantong kita udah abis. Tepat jam 00:00 kita jadi gembel di Halte yang engga tau pulangnya gimana, Uang kita masing masing cuman tinggal 10rb. Didepan kita cuman ada tukang mie ayam yang harga satuannya 10rb. Itu menggoda banget, karna perut udah keroncongan dan engga bisa mikir kalo laper. Akhirnya kita sepakat untuk beli mie ayam. 

Berharap setelah kenyang kita dapet pencerahan, ternyata setelah kenyang kita malah tambah gabisa mikir. Malam itu menjadi malam yang sangat panjang.

Tapi kita tetep bisa ketawa bareng saat itu, karena biarpun lelah letih lesu, semua terbayarkan, puas dengan cuci matanya, keseruannya dan sensasinya. Rasanya seperti dapet energi dan semangat baru, plusssss kenalan baru pastinya. hoho...
===============================================================================================================================

59 komentar:

  1. Before afternya keliatan banget dari baru dateng sampe setelah naik tornado haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya sih after naik tornado itu sawan haha

      Hapus
  2. awal cerita, saya merasa ngenes. segitunya jadi jomlo. baper everytime. :D tapi pas sampe dufan, saya iri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha terkadang doang kok, itupun kalo yang diliat barang bagus pasti bawaannya baper wkwk...

      Hapus
  3. Semua Minimarket begituan pasti nyapalah, dim. kan bukan ke Elunya aja. Yaelah mblo-mblo. :D

    Dim-dim. Lu kebanyakan ke Alfamart tu, makanya ngira yang deket ramah semua. :D Pacar orang woy...

    Eh, dim. nampak sekali tampang lelah lu-nya. Semoga aja, kejombloan lu tadi, setelah main di Dufan bisa sedikit terobati.

    Sabar, y mblo. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwk biarin sih namanya juga menikmati ru haha XD

      Hha iya tapi bukan sedikit ru, tapi lumayan terobati :D

      Hapus
  4. Njirrr btw bisa balik naik apa lo?
    Ngasih jempol ke pengendara lain yak? Biar kayak cabe cabean....
    Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa dong, enggalah lo kira gue apaan, gue cuman tiduran dijalanan, terus ada orang yang berenti, terus shikatt wkwk... _-

      Hapus
  5. nggak dimarahin tuh gan pas ngatain mbak-mbaknya?

    Ini keliatan banget TS nya punya tingkat PD yang tinggi atau mungkin tingkat GR ya...ahaha

    gk pernah ke dufan jadi nggak tahu rasanya..maklum jauh dari Ibukota

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salah kamar gan...nggak bisa jualan di sini.

      Hapus
    2. ampun gan, jangan di bata haha

      Hapus
  6. wkwkwkwk...gimana ya kalau lihat cowok jerit2 ketakutan hahhaa....

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan dibayangin -_- itu spontan karna panik haha

      Hapus
  7. pengen ke dufan..huaaaaa.... :( kapan aku ke dufan? Ada boneka hidung panjang itu nggak?
    Seru nya, padahal cuma bertiga. Dari mukanya yang seger, sampe kucel minta dikucek. Waks...
    pulangnya jadi naik apa? Naik sedal doank? hehehee.. ambil ATM ada?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Niatin dulu kak, karna disana itu melelahkan tapi asik wkwk.. ga fokus ngeliatin boneka hidung panjang karna disana banyak bidadarinya kak haha.. iya dekil banget ujungnya haha... Dijemput naga indosiar kak :')

      Hapus
  8. Itu endingnya gimana? kok malah gak bisa mikir? hahaha bukannya makan mie ayam jadi enak tapi duit ludes ya? hahaha
    asik gitu ke dufan, pengin cobain kora-kora juga hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalo laper ga bisa mikir, kalo kenyang malah tambah lagi -_- haha.. iya ludes wkwk... ayo cobain kak :D

      Hapus
  9. kayak three musketeers lagi liburan ni

    BalasHapus
    Balasan
    1. mana ada three musketeers liburan ke dufan -___-"

      Hapus
  10. Weh hepi banget ya habis dari dufan, kupikir cewek tadi itu temen bang dimaz ternyata pacarnya orang lain. Lain kali kalo ada cewe jangan diajak kenalan bang bisa aja nanti bang dimaz dikira sok modus atau lebih parah dikira gendam

    Duh kira-kira kapan ya aku terakhir naik wahana permainan, udah lama banget gara-gara baca tulisan ini jadi pingin ke theme park

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya happy bangetlah pokoknya hehe, maunya sih pacarnya tapi sayangnya bukan -_- wkwk... walah2 ngeri juga nanti dikira gendam, kalo gue bisa gendam gue bakalan ambil hati dan perhatiannya deh wkwk..\\

      yaudah sana ke theme park terdekat, siapa tau dapet kenalan *eh haha

      Hapus
  11. haha lo pede banget sih bor, untung belum sempat lo ajakin kenalan tuh cewek, kalo udah mungkin lo bakalan nggak jadi ke dufan dan pulang dengan muka penyok gara-gara dihabisin sama pacar tuh cewek haha.

    iyaa, gue juga sama, masalah bepergian biasanya yaa perut mules. dan itu nggak enak banget.

    waah, seru banget yaa liburan lo ke Dufan, gue jadi pengen banget kesana. jujur, gue juga belum pernah kesana hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dia, untung gue ngerapihin rambut dulu, kalo langsung kenalan terus pacarnya dateng, selesai gue zam wkwk..

      Nah iya itu dia.. kadang udah disetor eh malah nambah pas udah jalan wkwk..

      Mainlah zam, cobain, siapa tau liburan lo membuat otak lo jadi sehat kembali wkwk :D

      Hapus
  12. Kayanya jomblo menarik perhatian loe banget yak... wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salah!! yang menarik perhatian gue itu, neng geulis yang di dufan haha..

      Hapus
  13. Terakhir kali kedepan tahun 2010. udah banyak ya wahanany disana?
    btw, mbak alfamart emang selalu cantik ya, jarang yang jelek.
    kalaupun gak pala cantik, bodynya psti yang cantik ehm...
    *mulaimesum*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayanlah zal, gue juga baru itulagi kan kesananya wkwk..

      wakakak ini dia!! kadang ada aja yang menjadi nilai plus soal itu haha

      Hapus
  14. Buat yang jomblo bisa jadi alterntif tuh tiappagi ke alfamart biar ada yang ngucapin selamat pagi :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bisa jadi alternatif lain selain obat herbal ya :D hhe

      Hapus
  15. Yaelah, akibat kelamaan jomblo ya gini. Baper sama mbak-mbak kasir, dan yang paling parah mau ngajak kenalan cewek yang duduk disebelah, eh ternyata udah ada pacarnya. Untung belum sempet ngajak kenalan, kalo udah bisa jadi enggak jadi berangkat ke dufan tuh.

    Mungkin kalo aku naik wahana-wahana disana yang nyeremin, kejantananku kembali direnggut. Soalnya paling takut sama wahana yang kayak gitu. Tapi sepertinya kalo belum coba belum membuktikan kalau kita jantan ya.

    Itu pulangnya gimana? Kan uang 10rb udah buat beli mie ayam. Uang kalian udah habis semua kan? Apa jangan-jangan kalian pulang jalan kaki, atau kalian naik ojek tapi pas udah sampai tukang ojeknya dikeroyok biar enggak bayar?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha belum terlalu lama kok -.- iya untungnya sempet rapihin rambut dulu untuk durasi, kalo engga mungkin gue udah lewat wkwk..

      wahaha cobain dulu baru tunjukin kejantananmu haha =D

      Iya abis ludes -.- haha engga lah, gue sama temen2 gue sepakat untuk melakukan pembegalan, iya begal hati temen terdekat untuk jemput kita larut malam haha.. -_-

      Hapus
  16. iya nih.... uda lama banget kayaknya setelah postingan terakhir lo.
    hahaha, sendiri aja? ada yang lain? nggak ada? pasti jomblo.
    dufan selalu seru..... coba istana boneka. itu ekstrim banget..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya, wah belum nyoba istana boneka, kayanya boleh zuga tuh...

      Hapus
  17. hahaaha itu efek dari kora-kora kali makannya salah antri atau karena saking laparnya :v

    BalasHapus
  18. hahaha muka nya ituloh dari ceria udah naik kora-kora muka nya jadi pucat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk ya maklum, sawan soalnya -_-

      Hapus
  19. Tunggu... tunggu, kayak pernah baca yang adegan mbak-mbak perhatian padahal lagi menjalankan tugas. Hemm di postingan siapa yak? :v
    Donor darah lah. Eh sorry kok malah melantur.

    Cih Dufan. Aku pernah ke sana nggak sih? Belom... belom pernah. Dan belom berminat. Daripada liat itu orang tumpah ruah plus aku takut naik wahana yang aneh-aneh, mending aku lari ke hutan kemudian ke pantai.. Kok jadi aadc? :D

    eh kalian pulangnya gimana? jalan kaki?? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya kamu kekurangan ion nih jadi ngelindur... Untungnya ada teman yang baik hati mau menjemput, jadinya ga sampe jalan kaki, karna itu jauh -_-

      Hapus
  20. Saran aja. Tanda bacanya dibagusin lagi.

    BalasHapus
  21. wkwkwkwk ngebela2in makan tpi ga bisa pulang ke rumah, mau jadi apa bangsa kita? *eh :v pengalaman liburan ke dufan yg kocak. ternyata cowok jg ga selamanya so cool. kalo naik wahana tetep aja teriak :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo laper kadang ga bisa mikir pas udah kenyang malah tambah males mikir, haha sudahlah.. soal wahana itu ... huh.

      Hapus
  22. Cie, yang dapat kenalan baru...

    BalasHapus
  23. Itu kenapa muka bisa beda 90 derajat dari sebelum nyobain wahana sama pas udah selesai? -_-

    BalasHapus
  24. Memikirkan kejombloan lumayan hilang saat menaiki wahana-wahana itu pastinya, fokus dengan rasa yang lain sampai pucat hehe..

    BalasHapus
  25. wah seru trio ke dufan, coba naik ice age lebih seru tuh

    BalasHapus
  26. terus itu kalau pulangnya gimana uang 10rb nya dibeliin mie ayam -_-

    BalasHapus
  27. huehehehe
    baper banget om..
    :D
    kasihan kan mbak mbak kasirnya ..

    BalasHapus
  28. gue , jangankan naik tornado, naik ayunan aja pusing. mending pura2 mati aja daripada naik itu. tapi lo bernai dim, lo lakiii

    BalasHapus
  29. Cerita persahabatanya kerenj uga ya mas

    BalasHapus
  30. Salah nih mestinya ke dufan pas hari kerja, kalo tanggal merah gini mah udh psti ngantri.__. Trkhir aku ke dufan krna ada promo berlima, trs kita bolos sekolah wkwk Tp enak, disana gak gtu ngantri, ngantri jg sih tp gak nyampe kayak uler di game... Naek halilintar jg udh kyak punya sendiri, sepi bet. wkwk Sampe2 temenku jg pda naek kora-kora 8 kali! Ampundeh-__-

    Wahahaa, kereeenn berani naek tornado!! Laki banget lah! Tapi teriak2 dan ngejerit2nya itu.... Kayaknya agak gimanaa gtu.. Wkwk. Kocak aja ngebayanginnya :D Mukanya juga udh pada gak karuan ya stlah naik tornado? Hihii..

    BalasHapus
  31. Hahhaa..awalnya gue kira lo jadi kenalan sm cewek yg duduk didepan alfa, eeh ternyata enggak karena dia udh ada pacar. Hahaa, kasian :D

    Eh betewe lo beneran teriak2 sampe ngejerit gitu? Hahhaa
    before afte foto nya keren. Cocok banget, dari muka seger penuh semangat kemudian berubah jadi muka lesu,lemah,letih,lelah,lunglai dan tak bergairah.
    hahaa

    BalasHapus
  32. Sebelum naik tornado semua'a masih senyum, knpa abis naik jadi manyun semua hahaha :D

    BalasHapus
  33. Uh.. Kumisnya itu.. Engga nahaaaaan.. :3

    BalasHapus
  34. Ngomongin soal dufan, jadi lupa entah kapan terakhir pergi kesana -_- mungkin sekitar 5-8 tahun yang lalu -_-

    BalasHapus