Serpihan cerita yang kadang terlintas.

kenangan


Dulu gue pernah punya seseorang yang gue anggep special. iya itu dulu hampir sekitar 2-3 tahun yang lalu, kalo di ibaratkan martabak special di diemin 2-3 tahun mah udah ilang, jangankan 2-3 tahun, didiemin 1 jam aja udah ludes. Tapi yang ini beda, biar udah lama banget kenangannya masih aja anget, alias gue inget.

Waktu itu gue masih kelas 10 di salah satu Smk swasta di daerah Jakarta Timur. Lokasi sekolah sama rumah gue itu ya bisa dibilang jauh, dan yang namanya jauh itu sering kali di jadiin alesan terlambat dateng ke sekolah, alias telat. iya. itu adalah salah satu alesan pamungkas buat gue dan mungkin anak-anak yang lainnya.

Untuk seseorang yang sulit tidur dimalam hari, bangun pagi adalah suatu tantangan besar, 06:30 harus udah di dalam kelas, itu mata masih kiyep kiyep. Nyawa juga belum sepenuhnya ngumpul. Jadi ya wajar aja kalo sering tidur di kelas.

Telat bisa dibilang makanan keseharian gue dulu, Guru piket udah engga heran lagi melihat gue yang telat setiap harinya. Tapi untungnya, gue engga sendirian, yang telat itu banyak, dengan berbagai alesannya. Ada yang ban nya bocor, ada yang macet, ada yang rumahnya jauh, dan ada juga yang pura pura rumahnya jauh. Iya ada yang begitu.

Dari sekian banyak anak-anak yang telat, ternyata ada seseorang yang rumahnya engga jauh dari daerah rumah gue, namanya Bonge, itu nama panggilannya. Kalo nama aslinya David. Entah kenapa dia bisa dipanggil Bonge gue juga engga tau, dia adalah anak dari jurusan otomotif, dan dari terlambat itulah gue mulai kenal dan menjalin hubungan berteman sama dia.

Lama kelamaan kita jadi sering main bareng, dia suka main kerumah gue, dengan satu tujuan dia yaitu numpang online, atau pada jamannya di sebut OL.. Astaga bahasa itu, entah dari mana datengnya, kalo sekarang kelihatan agak aneh sih ya. Yaudahlah maklum kita masih alay banget waktu itu, kalo sekarang kan mendingan, (dikit).

Kalo dia udah main kerumah gue, gue selalu jadi nyamuk yang kerjaannya cuman ngeliatin dia chatingan sama pacarnya. Sesekali gue nanya apa dia jawab apa, gue ngomong itu dia jawab ini, engga pernah nyambung, bikin emosi. Saat itu gue ngerasain kaya lagi ngomong sama dora dan ranselnya.

Ini orang lama lama kok ngeselin ya, enggak! gue bukannya cemburu karna dia chating sama pacarnya. Enggak ! gue kesel karna dia enggak punya inisiatif gitu kenalin gue sama temen pacarnya yang cewe, kan lumayan aja jadinya biar sama sama seneng gitu, lo seneng gue seneng, Argh !! kata gue gerutu dalem hati.

Gue cuman bisa ngeliatin dia yang lagi ngeliatin foto pacarnya di facebook, keren banget. Gue jadi nyamuk di rumah gue sendiri. Sial.. 

Bonge :
cewe gue enak banget ya, sekolahnya jarang tugas engga kaya kita tugas mulu.

Gue :
wah iya nge enak banget, itu cewe lo lagi foto dimana nge ?

Bonge :
gatau ini didaerah mana gitu, dia lagi jalan-jalan sama temennya.

Next..

Next..

Next..

Gue :
tahan nge, tahan!! itu siapa nge ? astaga geulis pisan.. Ngeliatnya adem banget nge..

Bonge :
itu temennya cewe gue sen, single tuh dia..

Gue :
Ah serius lo ?

Denger dia single itu rasanya hati gue langsung dag dig dur der, Anjrit rasa apannn nih!!

Gue :
Lo harus kenalin gue nge sama dia!!

Bonge :
Yaudah nanti sore aja, ikut gue jemput cewe gue sekalian main, nanti ada dia juga kok, dia temen baiknya cewe gue sen..

Gue :
Siappp!! Dah lo anteng anteng di sini facebookan ya nge, *senyumjahat

Ini peluang buat gue, engga apa apa deh gue jadi nemenin si bonge jadi tukang ojek pacarnya yang penting gue bisa kenalan sama itu cewe. Engga pake lama, gue langsung mandi dan bersiap siap. Terkadang situasi seperti itu membuat gue jadi bingung harus memakai baju yang mana. Hmm...

Baju, Oke..

Celana, Kece..

Muka, beuh jangan ditanya!

Sekarang gue udah siap ketemu dia... Nge.. lets go..!!

Bonge :
Eh.. Kayanya ga jadi deh sen..

Gue :
Wah ngajak gelut...

Bonge :
Hahaha... canda sob, yodah yuk...

Untungnya dia cuman bercanda, kalo beneran mah... yaudah gue cuman bisa ngelus dada aja sambil bilang.. Syetannn syetann...

Sampai di TKP gue sama bonge duduk dipinggiran warung sambil nungguin pacarnya keluar.

Ibu warung :
Mau beli apa de ?

Bonge :
Engga bu, numpang duduk boleh ?

Ibu warung :
Ade emang lagi nunggu siapa ?

Bonge :
Lagi nunggu pacar saya keluar dari sekolah bu.

Ibu warung :
Wah dek, kalo nunggu pacar mah ga boleh duduk doang de harus beli.

Gue yang duduk sambil mendengarkan percakapan mereka cuman bisa geleng geleng.

Ibu warung :
Itu yang satu lagi nunggu pacarnya juga ?

Gue :
Enggak bu, saya cuman nganterin temen saya aja kok.

Ibu warung :
Yah de, kalo nganterin temen terus ikut nunggu juga mah pastinya bosen de, mending beli minum ini de, emangnya ga aus ?

Sip. Minuman dinginnya 2 bu...

Ibu warung :
Nah kan aus kan, aus kok ditahan tahan ga baik loh de...

#!#&$*@)#*@#&($^&(!\#!%&* Huftttt.. #abaikan

Setelah nunggu beberapa saat, akhirnya pacarnya bonge keluar juga..

Pcr Bonge :
Hai sayangggg... udah lama nunggunya ya ?

Bonge :
Engga kok, baru sebentar yang *cubitpipipacarnya...

Gue dalem hati cuman bisa ngomong, manee tarr... Hih :/

Bonge :
Jadi main dulu kan? Si Riskanya mana ? Oh iya kenalin ini temen aku...

Pcr Bonge :
Jadi donggg hehe, gatau tuh lama banget, oh iya hai.. 

Gue :
*senyum

Sesaat gue jadi nyamuk, ngeliatin mereka berdua yang ngobrol. Sampai akhirnya...

Riska :
Hoi... Pacaran mulu lo, *salaman..

Bonge :
Eh ka kenalin temen gue...

Saat itu gue ngerasa jantung gue berdebarnya ga nyantai. Asli gue lemes..

Riska :
Hai... Riskaa :)

Gue :
Ha... Haii...Pingsan Dimas :)

Riska :
Maaf ya lama keluarnya, udah pada nungguin dari tadi ya ?

Gue :
Ng.... Engga kok, baru juga sebentar ini hehe...

Terkadang, gue ngerasa engga berdaya di depan cewe yang gue suka. Dasar cowok.

Akhirnya kita berempat main bareng, sesekali gue curi curi pandang ngeliatin dia, tapi saat dia sadar kalo gue ngeliatin, gue langsung buang muka.. GA SHANGUUPP...

Gue :
Nge.. cengin gue dong sama Riska... Kode kode apa kek.. Besok lo gue teraktir! *bisik-bisik

Bonge :
Bener ye ? DEAL!!

Bonge :
YAELAH SENNN... DARI TADI NGELIATIN RISKANYAA SERIUS AMAT AJAK NGOBROL LAH!!

Buset gak gini juga kali nge, kata gue dalem hati...

Pcr Bonge :
Cieeee... kayaknya kayaknya nih...

Riska :
Apaaasih apaaaa -_-

Sambil malu malu kucing dia menjawab.

Oke saat itu gue langsung salting, si bonge emang kacau frontal banget. tapi sebenernya gue seneng sih, hehew...

Sepulang dari itu, gue langsung add facebooknya dia. Kita pun memulai banyak percakapan disana. Sampai akhirnya...

Kita jadian...

Gue masih inget banget itu adalah pertama kalinya gue nembak dia dan gue main kerumahnya.. Gue sempet nyasar salah komplek dan pokoknya ribetlah kalo dijelasin mah... Setelah gue tanya tanya sama satpam setempat. Yap akhirnya gue dapet titik terang. Satpam itu tau ciri ciri si riska yang gue jelasin.

Tapi yang jadi permasalahan selanjutnya adalah ketika satpam itu bilang...

Satpam :
Yang rambutnya panjang ya de?

Gue :
Iya Pak

Satpam :
Orangnya cantik terus putih ?

Gue :
Nah iya pak bener

Satpam :
Oh itu mah saya tau, sering lewat sini dia de...

Gue :
Terus dimana pak rumahnya ?

Satpam :
Wah kalo itu mah saya gatau, mungkin di blok sebelah sana de, saya taunya dia emang suka lewat sini de.

Gue :
Oh makasih pa *ngasah golok..

Setelah melalui beberapa orang yang ngeselin akhirnya gue sampai dirumahnya, kita bersantai sambil bercanda sampai akhirnya gue menanyakan sesuatu sama dia "kamu mau ga jadi pacar aku" kata gue dengan mulai memegang yanglain tangannya... "iya aku mau" jawab dia sambil malu malu kucing.

Kalo inget moment itu kadang gue suka senyum seyum sendiri betapa senengnya gue waktu itu, tapi semua itu cuman serpihan dari kenangan masalalu gue, tawanya, senyumnya, perhatiannya, tingkahnya yang kadang ngegemesin pokoknya semuanya. Banyak hal yang kita lakukan berdua, sayangnya hubungan kita engga bertahan lama. Engga! Gue bukan lagi galau kok, gue cuman lagi mengenang yang sudah berlalu. Mengenang itu manusiawi kan ? cuman mengenang kok engga berharap untuk kembali lagi hehe...

Jadi moment apa yang bikin kalian senyum senyum sendiri kalo lagi inget masalalu ? ceritain dong...
===============================================================================================================================

32 komentar:

  1. Cie cie cie ngakak aku bacanya...
    Trus serang riskanya dimana sen? #eh bolehkan menanyakan kenangan? hahha... *peace

    BalasHapus
    Balasan
    1. riskanya masih disana kok, cuman sekarang pasangannya aja yang beda..
      hiks..

      Hapus
  2. emmm.. yang lagi flashback mad risen.
    kayanya ggl nih mas risen, inget mantan mulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Engga gagal kok,cuman lagi mengenang waktu yang berlalu aja haha...

      Hapus
  3. gue sih biasnya moment yang waktu gue peratama jemput gebetan gitu Sen.. haha lah gue curhat nih

    Riska mana fotonya Sen gue mau lihat seklian lo kaish alamat fecbooknya.. hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya itu dia momentnya haha... wets, jangan nanti naksir lagi wkwk..

      Hapus
  4. Ciee yg gara2 telat jd bsa deket gtu sama Bonge... Eh salah yak._.

    Iya gapapa kok, kan itu cuma kenangan, kalo kita mengenang bukan berarti kita mesti galau, krna itu semua kan udah berlalu~ *Tumben bener nih ngmng gini, maklum kebawa suasana wkwk*

    Kdang emg suka keinget sendiri sih kenangan bersama.. ehem.. mantan.. Abis mau gmn lagi ya? Mau di lupain tp malah keinget terus._. Kdang bkin senyam senyum sndri klo inget dlu. Hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhak, bukan ama bonge juga kali wkwk... Nah, itu tumben bener wkwk..
      Buat apa masalalu dilupakan, lebih baik dijadiin cerita, lumayankan buat hiburan wkwk..

      Hapus
  5. Kalo lu telat gara-gara rumah jauh, gue justru kebalikannya. Rumah gue deket banget dari sekolah, malah banyak yang bilang, "kepeleset aja nyampe." tapi gue sering banget telat. Alesannya karena gue sering begadang, jadi susah bangun deh..

    Moment yang sering bikin senyum-senyum sendiri, kalo gue sih waktu pertama kalo nganterin pacar ke sekolahnya gitu. Waktu itu lagi ada acara pelantikan gitu di sekolahnya. Masalahnya itu malem minggu. Bukannya jalan, eh malah cuma jadi tukang ojek. Mungkin itu adalah awal kiprah gue sebagai tukang ojek pribadinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwk alasanmu sungguh luar biasa "susah bangun" wkwk..

      mungkin itu "nganterin/nemenin" pacar kemana gitu adalah bahasa alus dari "tukang ojek pribadinya haha..

      Hapus
  6. kemesraaannn ini.. janganlah cepat berlalu~ (pasti suasana hati lo kaya gini pas nulisnya)

    BalasHapus
  7. i know that feeling ma bro. flashback dengan kenangan masa lalu mantan itu manusiawi. sangat manusiawi. dulu gue juga sering nginget2 kenangan masa lalu. padahal udah cukup lama juga putusnya. hmm... namanya juga mantan. let it go aja deh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gimana mau let it go, toh itu udah masuk histori :D hhe

      Hapus
  8. Asli bikin ketawa-ketawa sendiri pas bacanya :D
    itu si Bonge suruh ngasih kode malah to thepoint hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang si bonge tuh kadang salah menafsirkan kode -_-

      Hapus
  9. Waduh lagi nginget-nginget nih. :))
    Gue tahu tuh kenapa dipanggilnya Bonge, pasti singkatan Bocah Ngehe! Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah jangan jangan lo serikat bocah singkatan ya ? apal bener haha..

      Hapus
  10. Itu emak kantinnya marketingnya keren banget. hahaha.

    Sekarang rizkanya dimana yah mas? Kenalin dong sama aku. *ditonjok dimas*

    Momen mengenang tentang mantan memang selalu menyenangkan walau akhirnya harus terima kenyatan kalau dia hanya mantan yang gatau bisa reunian atau balikan :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Marketing warungnya emang keren banget, nunggu ga nunggu harus jajan pokok'e -_- haha

      Sini gue yang comblangin, biasanya kan yang nyomblangin yang malah jadian (lagi) haha..

      biar bagaimana juga kan mantan itu alumni hati, monggo ya bisa kali reuni mah wkwk

      Hapus
  11. mengenang mantan... aduh apa nggak sakit gan
    nusuk-nusuk gitu di hati.


    Temen ente nggak ngerti kode kali ya,,.. langsung nyeplos aja tapi syukur dong dengan begitu bisa deket.


    Saya nggak pernah ngenang mantan,, cuma sedikit ngenang masa SMA aja pas dulu sempet dijodoh-jodohin sama cewek

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya temen gue mungkin salah menafsirkan kodenya kali -__-

      haha iya sedikit mah ada pastinya walau bukan sama mantan pacar, mantan gebetan pun jadi, wkwk.

      Hapus
  12. Ya amplop! >.< Aku senyam senyum bacanya. So sweet, lucu, gemesin, hahaha.. gitu ya kayanya dengerin orang lagi cerita jatuh cinta.
    Tapi aku langsung pasang emot :( deh.. pas baca paragraf akhir. Kok putus siih :'( padahal PDKT-nya lucuk.

    BalasHapus
  13. Gagal move on ya mas. dih pasti masih jomblo sampeyan hahaha

    Kenapa putus, ko gak diceritain, siapa yg diputusin? dih sedih gue jadinya, pengin nangis.

    BalasHapus
  14. moment yang bikin senyum-senyum ya?
    ketika ngeceng sama pacar lalu tiba-tiba dia meluk, beh... itu dia yang paling seru
    gara2 postingan ini jadi ingat mantan -__-

    BalasHapus
  15. Pas gue baca ini entah kenapa kok gue juga jadi keinget masa lalu yah. Hahaha.

    yang jelas wajar kok mengenang masa lalu, cuma biasanya kalau kita mengenang masa lalu, itu tandanya moment tersebut emang berbekas banget buat kita.

    BalasHapus
  16. Aku sukak males ngenang masa lalu, Maz. Entar bisa baper. Trus Febri cembulu. Susyaaaah! Ekekekkk :P

    BalasHapus
  17. Uwuwuw artis sosmed nostalgia uww. Bhahahak!
    Err.. Itu temen lo nekat amat yak pas cengin lo berdua. Jadi ditraktir gak tuh? Hahaha. Kadang nginget masa lalu bakal bikin kita penasaaran juga ya. Apa yang salah gitu, sampe mesti berhenti. Hmm.. Ikutan baper kan gue. Ahh~

    BalasHapus
  18. Ya ampuuun dimaaaas!
    buahahahah ada gitu pdkt, minta banget dicengin?

    Kenangan itu kaya angin, gak bisa dilihat, tapi cuma bisa dirasain :P

    BalasHapus
  19. banyak sih klo momen yg bkin senyam senyum sndiri..mlai dri yg lucu smpe yg so sweet...hahah
    yah, mengenang mmg tak ad slahnya hnya sja ktika mngenang yg kbnyakn komen dr tman2 skitar psti dblangin galau...hehe

    BalasHapus
  20. baca tulisanmu jadi ingat mantanku mas, haha mantan sialan yang entah kenapa aku tak punya alasan untuk membencinya, namun sekarang ceritanya sudah berbeda, dulu tatkala pertemu selalu menghadirkan degupan rasa, sekarang seolah biasa saja. Ah mengingat masalalu memang selalu menyisakan seulas senyum pahit getir

    BalasHapus
  21. Ah masa lalu biarlah berlalu. Masa laluku terutama bareng mantan bikin gue malu hahaha

    BalasHapus