Gagal Merdeka Dihari Kemerdekaan


Setiap orang pastinya tau kan, kapan Negara yang paling kita cintai ini merdeka ? Yap, tepatnya tanggal 17 Agustus 1945 meskipun banyak juga yang bilang, bahwa Indonesia belum merdeka sepenuhnya setelah hari itu. Tapi kurang lebihnya kita harus bersyukur kepada Allah SWT dan kepada para pahlawan yang telah berjuang pada masanya.

Berkat perjuangan mereka sekarang kita bisa merasakan “merdeka” diberbagai sisi lain. Misalnya, di zaman sekarang kita bisa belajar dan menuntut ilmu tanpa takut ditembak oleh para penjajah dan di zaman sekarang juga kita bebas mengeluarkan pendapat tanpa harus merasa takut diculik oleh siapalah itu gue lupa namanya…


Perbedaan yang paling terlihat antara zaman dulu dan zaman sekarang adalah dibidang teknologi dan informasinya. Sedikit mundur kalo zaman dulu ngobrol sama pacar aja harus pake telpon kaleng yang di iket benang, terus mau ngirim surat aja harus pake burung merpati, beruntung kita bukan generasi zaman kuda gigit besi waktu itu.


Setelah masa kemerdekaan, teknologi sudah semakin membaik untuk berkomunikasi bisa melalui telpon tetapi telpon pada zaman itu bisa dibilang sangat mewah dan hanya kalangan tertentu yang bisa menikmatinya. Sehingga cara berkomunikasi yang paling trend saat itu adalah dengan surat menyurat. Kebayang dong untuk sekedar bilang aku kangen kamu aja sulit, gimana aku bisa sanggup LDRan sama kamunya #ea


Tapi menurut pengamatan yang gue lakukan secara asal dan kebenarannya tidak bisa dipertanggung jawabkan, gue menyimpulkan bahwa orang zaman dulu kalo pacaran mungkin lebih setia dibandingkan orang yang pacaran di zaman sekarang. Bayangin aja, untuk bilang aku kangen kamu aja sampainya 3-5 hari, belum lagi nungguin balesan dari kamu, paitnya 10 hari untuk aku tau kabar dari kamu. 


Untungnya meskipun kita suka marahan, kamu ga pernah bales surat aku dengan kata "O, G, dan Y" doang ya dalam surat itu,coba kalo kamu sampe bales begitu sungguh nyesek diriku nungguin 10 hari cuman buat baca balesan surat dari kamu. Untuk bilang "Aku mau putus" aja aku udah males balesnya lagi. 


"AKU KANGEN SAMA KAMU SAYANG, KAMU LAGI KENAPA ?? CERITA SAMA AKU. PLEASE MAAFIN AKU. AKU SAYANG SAMA KAMU! KAMU BOLEH MARAH SAMA AKU, ASALKAN BALESNYA JANGAN SINGKAT SINGKAT YA - COWOK -
Sambil menunggu surat balasan, si cowok cuman bisa melihat keluar jendela dan menatap bulan seakan bulan itu membentuk wajah kekasihnya, berharap kekasihnya yang jauh disana juga melakukan hal yang sama sepertinya. Dan tibalah surat balasan dari kekasihnya...

"GAK,GPP - CEWE-

Si cowo cuman bisa nyengir ketika ngebaca surat dari cewenya sambil bilang ANJASSS gak gini juga kali balesnya. Sue.

Wahahaha... Itu buat yang "punya" pacar, gimana yang gak punya pacar ya alias jomblo ? gimana cara dia kenalan sama cewek gitu selain kenalan langsung/ lewat temen sekolah ? mungkin jomblo pada saat itu menggunakan perjodohan sebagai jalan alternatif yang paling mulia. Hmm sudah kuduga mungkin itu dia sebabnya kenapa perjodohan menjadi trend di zaman dulu, ternyata oh ternyata...

Di zaman sekarang, perjodohan udah jarang banget, yang namanya jomblo mah jomblo aja, kudu usaha, toh media sekarang banyak, masa masih jomblo aja haha... #lagilupakalojomblojuga

Ngomongin usaha, gue jadi inget dulu waktu gue lagi berusaha kenalan sama seorang cewek ya kita sebut saja dia mawar. Usut punya usut si mawar ini adalah temen kursusnya temen gue si beno. Pertama kali gue ngeliat si mawar itu ketika gue diajak gabung buat nongkrong bareng sama si beno sehabis dia pulang kursus dari situ gue mulai kenal dan kepoin si mawar.

Beberapa waktu setelah itu, gue ngebujuk si beno buat ngajak gue nongkrong lagi sama temen temen kursusnya pastinya sama mawar juga. Sampai akhirnya si beno cerita kalo si mawar itu lagi deket juga sama temen kursusnya namanya rendi. Setelah gue cari tau tentang rendi akhirnya gue inget, ternyata rendi itu adalah rival gue waktu SMP.

Gue kenal sama rendi itu gara-gara dulu pernah suka sama cewe yang sama juga, dan pada saat itu gue kalah cepet sama dia. Dan untuk yang sekarang gue gamau sampe kalah lagi sama si rendi. Karna beno, rendi dan mawar itu satu tempat kursus, gue juga engga mau kalah. Akhirnya gue bujuk emak gue untuk bisa kursus juga ditempatnya si beno.

Setelah gue kursus disini, gue jadi makin deket sama mawar dan Rendi, ibarat judul ftv "satu bunga dua kumbang" ditempat kursus ini. Mawar udah tau kalo gue suka sama dia, dan dia juga udah tau kalo rendi suka sama dia juga.

Gue:
Kok bisa ??

Mawar:
Tadi rendi juga sms begitu ke aku.

Gue:
Terus kamu jawab apa?

Mawar:
Aku belom jawab, aku bingung.

Gue:
Udah pilih aku aja hehe..

Mawar:
Kok kamu sama rendi smsnya samaan sih, ngomongnya begitu, barusan dia juga bilang kaya kamu. Yaudah besok pulang kursus jangan pulang dulu besok aku jawab aku pilih rendi atau kamu.

Sial si rendi nyamain gue aja. Hmm..

Keesokanya ditempat kursus kita ngumpul dulu sebelum pulang, ada pembagian team untuk game besok tanggal 17. Jadi tempat kursus ini juga ngadain 17an buat anak muridnya. tapi game yang diadain engga seperti acara 17an antar kelurahan gitu. Parahnya berita tentang satu bunga dua kumbang itu sudah bocor ke anak sekelas, gue dan rendi dipanas panasin sama anak anak disana.  

1 team itu terdiri dari 2 orang, semua anak dikelas udah pada mempunyai pasangannya. Tinggal gue, rendi, beno dan mawar.

UDAH SI WISHNU ADU DULU AJA SAMA SI RENDI, YANG MENANG PASANGANNYA SAMA MAWAR DAN YANG KALAH SAMA SI BENO HAHAHA

Malam itu semuanya menjadi kompor, semua mata mengarah ke gue dan ke rendi, tapi tetep mata gue mah ngarahnya ke mawar hehe..

Rendi :
OKE.. SIAPA TAKUT!

Gue :
OKE! NGADU APA KITA ?

Beno :
BALAP KARUNG INDOOR DILANTAI YANG DITABURIN TEPUNG!

Rendi :
OKE!!

ANJASSS ini anak anak pengen bikin gue ngejeledak kali ya *kata gue dalem hati. Arena pun dipersiapkan sama anak anak, tepung pun ditebarkan, gue sama rendi pun bersiap di garis start.

Ini licin banget serius, gimana ceritanya gue loncat loncatan ngebut sampe garis finish kalo licin begini!!! Ngadu loncat loncatan sama pocong juga belom tentu menang itu pocongnya. Yakin deh..
Tiba tiba dari belakang mawar bisikin ke kita berdua kalo siapa yang menang lomba balap karung ini, dia yang akan dipilih sama mawar jadi pacarnya.

Tapi karna gue suka sama mawar dan gamau kalah sama si rendi, gue siap untuk loncat sampe garis finish. Mawarpun pergi dan menunggu di garis finish.

SIAPPPP!!! MULAIII!!!!

Rendipun melakukan loncatan pertamanya, dan diapun langsung mendarat dilantai karna terpeleset, pecahlah suasana ruangan itu dengan suara ketawa anak anak kelas termasuk gue yang ngakak ngetawainnya HAHAHA BELAGU SIH LO WKWK kata gue dalem hati. Guepun melakukan loncatan pertama gue dann.... DEPP!!!.. ANJASSS bener kan kata gue ini licin ngejeledaklah gue.

Suasana pun jadi tambah pecah dengan suara ketawa yang ga beraturan, untungnya yang jaga udah pada pulang semua, dan kuncinya dipegang sama anak-anak. Si rendipun berusaha berdiri dan melakukan loncatan untuk yang kedua kalinya, dan belum sempet dia loncat dia udah ngejeledak lagi karna saking licinnya. Gue yang masih lemes karna jatuh akhirnya mencoba berdiri untuk menjaga keseimbangan.. dan akhirnya jatuh lagi...

Seakan akan garis finishnya jauh itu banget ga nyampe nyampe, gue sama rendi jatuh bangun untuk sampai garis finish, segala macam gaya jatuh udah gue cobain, dari jatuh kedepan, nungsep, jatuh kekanan kekiri semuanya.. Isengnya lagi anak anak nyetel lagu dangdut yang "JATUH BANGUN AKU MENGEJARMU, SERRRR" sambil ketawa dan joget dia menikmati penderitaan ini. Sial.

Kalo sampe kalah ini bukan soal sakitnya lagi, tapi plus malu sama anak anak. Gue engga boleh sampe kalah. Sampai akhirnya sampailah gue digaris finish dannnn... Bukan gue pemenangnya, Sial. Digaris finish gue cuman bisa ngeliat si rendi dirangkul sama si mawar, dan gue ?? cuman bisa bersandar sama si beno. Hiks...

Sumber
Malam itu resmilah rendi dan mawar menjadi satu team plus pacarnya. Sepulang dari sana gue langsung ngurut dan berusaha melupakan semuanya.

Tibalah hari kemerdekaan itu, sehabis ngeliatin lomba 17an dideket rumah, sorenya gue dan beno pergi ke tempat kursus untuk mengikuti lomba. Mungkin hari itu gue sama beno lagi kurang beruntung sehingga engga ada satu game yang kita menangin. Untungnya si beno ngerti kalo badan gue masih sakit sakit bekas balap karung semalem jadi kita berdua kurang maksimal mainnya (alibi), tapi satu hal yang ga beno ngerti dari gue.

Sekarang bukan badan gue doang no yang sakit, tapi nih.. kata gue sambil nunjuk hati. hiks

Beno :
Yaelah nu, dihari kemerdekaan gini masih aja hati lo belom merdeka.

Gue :
Hari emang merdeka no, semangat 45 gue juga tetep membara, tapi merdeka menurut hati gue adalah ketika gue dan dia jalan bersama no, bukan melihat mereka bersama jalan berdua. Akh!

Udahlah.
===============================================================================================================================

22 komentar:

  1. sabar ya masbro

    kalah balap karung emang sakitnya tuh di sini

    mungkin taun depan lo bakal menang lomba bakiak

    merdeka!

    BalasHapus
  2. he? elu rebutan cewek dengan lomba balap karung? wahahaha...kocak...
    yah yang penting elu gak kehilangan mereka sebagai sahabat2 lo...

    Allah akan memberikan kejutan buatmu bro ;)

    BalasHapus
  3. Bro aku bingung antara mau sedih, seneng, prihatin atau turut merasakan penderitaan lo, soalnya aku juga belom merdek asih dari kejombloan.. hahaha

    Wes lah sing penting Indonesia 70 tahun... :v

    BalasHapus
  4. Ini agak ngebingungin sih ya, mau ketawa apa enggak, tkutnya kalo ketawa malah disangka tertawa diatas penderitaan orglain lagi :(

    Ada2 aja lagian buat ngedapetin cewe kudu lomba dulu, lombanya jg aneh2 aja balap karung trs lantainya ditaburin tepung.. Udh pasti licin lahh.. Itu mah mstinya jgn loncat.. Jalan aja.. Jalan jg tkutnya kepleset jg sih.. Mana backsoundnya "Jatuh bangun aku mengejarmu" pula-__- Makin klop dahh. Sakit banget ya psti? Udh jatuh bangun, eh malah kalah :( *Now playing: sakitnya tuh disini*

    Yaudah, aku doain smga 17agustus taun dpn udh "merdeka" deh untuk kak dimaz ini, eh dimaz apa wishnu sih ini? Ampe keder, kirain salah blog, pas liat, eh bener kok dimaz risen. Wakakak. Yasudahlah~

    BalasHapus
  5. cukup tragis juga dan perjuangan banget yah kisah lo. btw ini cerita beneran? oke juga lo kalo bener. btw sekarang keadaaan si mawar gimana barang kali di hari kemerdekaan yg ke 70 ini doi udah putus dan terjadilah tertukaran kemederdekaan dari rendi ke elo haha *ngarep* :D

    BalasHapus
  6. Assalamualaikum, salam silaturrahmi sob,.
    numpang follow sob, di tnggu folbeknya,.

    http://alafasy21.blogspot.com

    BalasHapus
  7. Aku kira tadinya mau membahas masalah peliknya Indonesia trnyata ttg balap karung yg lantainya ditebari tepung hanya utk mendapatkan si mawar hahahaha

    Ngmg2 soal perbedaan dl ma skg emang sih sangat mencolok, dulu pake suray skg pakai email. Iiih canggih :)

    Klo skg Imdonesia sudah merdeka tapi msh aja ada org yg merasa blm merdeka bbrrti kurang brsyukur

    BalasHapus
  8. Baca dari awal tuh kerasa, ini tuh artikel. Ternyata... heu. Cerita hati yang belum merdeka. :v
    Bacanya nggak tega gitu, tapi pengen ketawa. Da emang ya, yang orang rasain nyes itu pasti ada aja yang ngetawain. He. Maaf.
    AH, hati mah merdekanya nanti aja, kalo udah diikat ijab kabul. Biar romantis, plussssss halal. Ea.

    BalasHapus
  9. hahaha, judulnya keren. kasihan memang.. suka sama cewek yang disukain juga sama orang lain. belum apa-apa udah disama-samain sama rendi. smsnya sama.... jangan-jangan emang jodoh "gue" itu si rendi lagi?

    70 tahun merdeka... tapi memang masih banyak fakir2 asmara yang masih terjajah hatinya oleh kenyataan. hiks :")

    BalasHapus
  10. Aku bingung...ini kudu sedih atau ketawa ya? Hahaha...
    Ciyaann sih, tapi lucu wkwkwkkwkw.... :P

    BalasHapus
  11. Ah, kenapa lu baru cerita sekarang sih, kalau sebelum 17an kan gue bisa usul lomba Balap Karung Indoor ditabur tepung ini di sekolah, kayaknya seru tuh, hahaha xD.

    Oh iya, turut berduka cita ya atas kekalahannya sama Rendi. Udah, cari cewek lain Aja, masa cewek milih cuma gegara menang lomba, lu yakin dia gak cuma manfaatin lu tuh?

    BalasHapus
  12. Itu ga bahaya ya balap karung indoor pake tepung, kalo jatuh trus kegledak kena kepala atau tulang ekor kan, ah sudahlah, lo gini juga yg ngerasain :D

    btw itu mawar kok kampret banget ya, bikin dia sendiri jadi tropi. Ky di film2 balapan yg cewek bisa dibawa pulang sama yg menang. Cuma ini versi antimainstreamnya kali.
    Lagian lo mungkin terlalu lemah bro, bisa kalah gitu :D

    BalasHapus
  13. Dim2 di hari kemerdekaan kek gini, masih aja lu betah gak merdeka dan jomblo. Hahahaha.

    Gue sendiri ngerasa kasihan sama si Mawar yg cuman di hargain dengan balap karung. Harusnyakan yang lebih keren apa... Gitu... Pacu ganteng, adu panco, nankep penjahat. Itukan keren dim...

    Meskipun lu kalah, sesuai prediksi gue. Hahahaha. Lu harus semangat, karena elu masih bisa ngerasain jomblo. Hahahaha.

    BalasHapus
  14. gimana ya, antara ngakak, ngenes sama ngilu melebur menjadi satu, apakah ini yang namanya cinta :o

    bukan cuma lo yang malu, gw cuma malu baca ceritanya. ngenes amat. itu sakitnya kuadrat tuh

    tapi ide lomba2an demi dapetin cewe lumayankeren. bisa diaplikasikan nanti pas banyak cewe yang ngerebutin gw. -- hayal dikit boleh lah

    BalasHapus
  15. ini kisah nyata ato fiksi sih? kalo nyata, sungguh malang bener nasib lo. gag dapet gebetan karna kalah adu balap karung.. yg sabar ya mblo. hahahha

    BalasHapus
  16. oke, yang sabar aja
    tapi itu beneran balap karung untuk rebutan cewek?
    entah kenapa saya kok lebih ksihan sama si mawarnya


    saya ngira sih, jomblo itu bukan penjajahan.
    itu malah termasuk dalam salah satu jenis kemerdekaan diri yang gk akan dibikin pusing sama cewek

    BalasHapus
  17. Sumpah, Bang gitu amat? Ya ampun kocak! Aku juga kalo ada di sana pasti ketawa ngakak gak akan berhenti-berhenti. Butuh berapa lama coba buat nyampe di garis finish? Lain kali itu bisa dijadiin buat lomba 17-an tahun depan. Pasti banyak yang ngakak gak nyampe-nyampe. Aduh, sayang aku nggak di sana.

    Ya udah Bang, semangat buat hatinya semoga cepet merdeka. Jadi nggak bingung jawabnya kalo ada yang nanya, "Pacarnya mana?"

    BalasHapus
  18. Bhahahahahahk rasain kalah. Rasaiiinnnnnn. Merdekaaaaaaaaaaa

    BalasHapus
  19. sabar aja bro, itu ngomong2 kalah di balap karung yang berapa cc bro? :D

    BalasHapus